Mantan Direktur BRI Jadi Dirut Bulog

Kamis, 01 Januari 2015 - 10:55 WIB
Mantan Direktur BRI Jadi Dirut Bulog
Mantan Direktur BRI Jadi Dirut Bulog
A A A
JAKARTA - Menteri Badan Usaha Milik Negara( BUMN) Rini Soemarno menunjuk Lenny Sugihat menjadi direktur utama (dirut) Perum Bulog yang baru menggantikan Sutarto Alimoeso yang habis masa jabatannya.

Sebelumnya, Lenny menjabat sebagai direktur pengendalian risiko kredit Bank Rakyat Indonesia (BRI). “Tadi telah diputuskan direksi Bulog yang baru. Mulai 2 Januari mendatang, Bu Lenny dari BRI ditetapkan sebagai dirut Bulog,” kata Rini dalam jumpa pers di Kantor Kementerian BUMN Jakarta kemarin.

Mantan menteri perdagangan dan perindustrian (menperindag) era Presiden Megawati itu menuturkan, pertimbangan memilih Lenny adalah karena pengalamannya yang lebih dari 30 tahun dalam menangani kredit petani. “Bu Lenny banyak menangani kredit petani. Jadi tahu betul masalah yang dihadapi petani. Juga mengenai pemasaran produk pertanian,” ujarnya.

Lebih lanjut, Rini juga mengatakan pertimbangan memilih Lenny dinilainya tepat dalam upaya pemerintah mewujudkan program swasembada pangan. Pasalnya, untuk mewujudkan swasembada pangan, tidak hanya faktor pendukung seperti perbaikan irigasi, waduk atau penyediaan bibit saja, tetapi juga harus memerhatikan pendapatan petani.

“Kalau mereka (petani) menanam, mereka harus yakin bahwa tanaman mereka dapat dibeli dengan harga memadai, dengan komposisi harga tanam ditambah margin keuntungan. Iniyang harus menjadi tanggung jawab Bulog untuk menghitung itu dan dapat berkomunikasi dengan petani untuk tahu berapa harga yang memadai itu,” ucapnya.

Ke depannya, Rini berharap Bulog tidak hanya menjadi penyangga harga gabah petani melainkan juga sebagai stabilisator harga pangan pokok untuk masyarakat. “Program Bulog ke depan adalah menjaga agar petani bisa mendapat harga jual yang memadai, tetapi pada saat yang sama juga menjaga harga memadai untuk konsumen,” pesan Rini.

Dalam kesempatan yang sama, Lenny Sugihat mengatakan pihaknya akan berusaha semaksimal mungkin memenuhi harapan pemerintah untuk menjadi stabilisator harga. “Kami akan lihat skala prioritasnya. Tentu akan dilihat lagi efisiensi operasional, tata niaga dan lainnya untuk menjamin ketersediaan dan keterjangkauan pangan,” tukasnya.

Ant
(bbg)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
berita/ rendering in 0.1609 seconds (11.210#12.26)