alexametrics

Arab Saudi dan Jepang Pererat Hubungan Perdagangan-Investasi

loading...
Arab Saudi dan Jepang Pererat Hubungan Perdagangan-Investasi
Arab Saudi dan Jepang telah menjadi mitra strategis serta sekutu kuat dengan semakin tumbuh hubungan komersial dan budaya. Foto/Ilustrasi/Istimewa
A+ A-
RIYADH - Meskipun tidak adanya ikatan budaya, sejarah atau agama, Arab Saudi dan Jepang telah menjadi mitra strategis serta sekutu kuat dengan semakin tumbuh hubungan komersial dan budaya.

Seperti dikutip dari Arab News, Minggu (12/3/2017), hubungan ini semakin kuat setelah kunjungan Raja Salman ke Jepang. Di mana kebijakan luar negeri Timur Tengah di Tokyo, yang telah secara tradisional pasif, kini bergeser ke arah peran yang lebih aktif.

Hal tersebut mengingat Jepang mengimpor lebih dari 80% minyak mentah dari Gulf Cooperation Council (GCC), yang Arab Saudi merupakan bagian, stabilitas di Timur Tengah sangat menarik dan perhatian ke Jepang.



"Arab Saudi telah menjadi eksportir minyak mentah terbesar pada 2015 untuk Jepang," kata Duta Besar Jepang Norihiro Okuda.

Jepang mengimpor 1,1 juta barel per hari minyak mentah dari Arab Saudi pada 2015. "Saya berharap untuk melihat lebih banyak investasi baik inbound dan outbound serta investasi bersama untuk mempromosikan peluang bisnis di luar Kerajaan," kata Okuda yang mengacu pada hubungan perdagangan dan investasi antara kedua negara.

Pada 2010, kumulatif investasi asing langsung (FDI) dari Jepang ke Arab Saudi sebesar USD14,5 miliar yang menempati peringkat sebagai negara investasi terbesar keempat. Fokus utama dari FDI Jepang di sektor petrokimia Saudi, yang puncak adalah Petro Rabigh dengan total investasi gabungan sebesar USD16 miliar.

Sementara itu, ada peningkatan jumlah investasi dari Jepang di sektor manufaktur, seperti truk, turbin pembangkit listrik, pipa, katup, subsea kabel listrik tegangan tinggi dan pengolahan air.

SoftBank Group, raksasa telekomunikasi dan teknologi perusahaan Jepang adalah membangun teknologi dengan dana investasi sebesar USD100 miliar. Di mana Arab Saudi Fund Investasi Umum (PIF) sebesar USD45 miliar.

Dana tersebut akan mencari peluang investasi di seluruh dunia, terutama di sektor IT dan teknologi tinggi. "Kami tidak ragu bahwa FDI Jepang ke Arab Saudi akan terus meningkat," kata Okuda.

Menurutnya, Jepang juga menyambut FDI Arab Saudi di berbagai sektor. Kedua negara juga telah menjalin hubungan lebih dekat terkait budaya. Kedutaan Besar Jepang di Riyadh berencana menggelar Pekan Budaya Jepang pada April tahun ini.

Selain itu, Jepang juga berencana untuk lebih mempercepat pertukaran di bidang olahraga dalam rangka Olimpiade Tokyo dan Paralimpiade yang akan diadakan pada 2020. Jepang mengirimkan empat ahli karate untuk Kerajaan pada Januari dan berencana untuk mengirim ahli judo dalam waktu dekat.

"Mimpi besar saya adalah cara ini, pemain Saudi judo dan karate akan dapat memenangkan beberapa medali emas di Tokyo," kata duta besar.
(izz)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak