Rachmat Gobel Sesalkan Pernyataan Perbankan Syariah Lebih Kejam

loading...
Rachmat Gobel Sesalkan Pernyataan Perbankan Syariah Lebih Kejam
Menanggapi pernyataan Jusuf Hamka, Wakil Ketua DPR RI, Rachmat Gobel mengatakan, membawa perselisihan pribadi dengan bank syariah ke persoalan sistem perbankan syariah tentu penilaian yang gegabah. Foto/Dok
JAKARTA - Wakil Ketua DPR RI, Rachmat Gobel menyesalkan, pernyataan Jusuf Hamka yang menuduh perbankan syariah 'lebih kejam' dan dirinya mengaku 'mau diperas' bank syariah.

“Membawa perselisihan pribadi dengan bank syariah ke persoalan sistem perbankan syariah tentu penilaian yang gegabah,” ujar Rachmat Gobel dalam keterangan tertulisnya, Rabu (4/8/2021).

Baca Juga: Viral Bilang Bank Syariah Kejam, Jusuf Hamka Minta Maaf

Anggota Komisi XI DPR RI yang membidangi perbankan tersebut mengaku perlu menanggapi pernyataan Jusuf Hamka tersebut. “Ini menyangkut kredibilitas sistem perbankan syariah, yang DPR ikut mengawasi dan mengaturnya melalui undang-undang,” kata wakil rakyat dari Partai Nasdem tersebut.



Menurutnya, apa yang terjadi sesungguhnya perselisihan pribadi antara debitur yang bernama Jusuf Hamka dengan krediturnya.

“Dalam bisnis hal ini tentu sesuatu yang biasa terjadi. Jika gagal melakukan mediasi maka bisa mengajukan gugatan hukum ke pengadilan. Jadi tak perlu menuduh kemana-mana, apalagi menyangkut sistemnya. Itu yang saya sebut gegabah,” kata Rachmat Gobel.

Rachmat Gobel mengingatkan dalam perikatan antara debitur dan kreditur selalu ada perjanjian hitam di atas putih. Selain itu, katanya, dalam sistem perbankan di Indonesia juga terdapat institusi yang mengawasinya.

“Ada Otoritas Jasa Keuangan. Bisa mengadu ke OJK,” katanya.

Lagi pula, katanya, tuduhan tersebut tak perlu muncul karena Jusuf Hamka adalah nasabah yang paham sistem dan mengerti aturan. “Cukup buka kembali perjanjiannya, lalu cari titik temunya. Sederhana sekali,” tutur Rachmat Gobel.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top