Utang Garuda Terlalu Besar, Kementerian BUMN Tak Mau Gegabah Suntik PMN

Senin, 25 Oktober 2021 - 11:36 WIB
Utang Garuda Terlalu Besar, Kementerian BUMN Tak Mau Gegabah Suntik PMN
Kementerian BUMN memastikan PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk tidak menerima suntikan dana penyertaan modal negara (PMN) untuk menyelamatkan kinerja keuangannya. Foto/Dok
A A A
JAKARTA - Kementerian BUMN memastikan PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk tidak menerima suntikan dana penyertaan modal negara (PMN) untuk menyelamatkan kinerja keuangannya. Selain lantaran keuangan emiten yang terus merugi, utangnya pun tercatat fantastis. Maskapai pelat merah itu diketahui tengah menanggung utang senilai Rp70 triliun terhadap kreditur dan sejumlah perusahaan penyewa pesawat (lessor).

Staf Khusus Menteri BUMN Arya Sinulingga menyebut, bila pemerintah menggelontorkan dana segar untuk menyelamatkan Garuda, maka akan sangat tinggi nilai PMN yang dialokasikan. Oleh karena itu, opsi tersebut tidak ditempuh Kementerian BUMN selaku pemegang saham mayoritas Garuda Indonesia.

Baca juga: Wamen BUMN Blak-blakan Soal Opsi Pailit Garuda Indonesia

"Mengenai opsi, bakal, apakah ada PMN dan sebagainya, seperti yang disampaikan bahwa kita saat ini berusaha betul, supaya sedikit-sedikit tidak di suntik PMN, disuntik PMN yang rugi, jangan gitu. Kita harus membangun namanya BUMN-BUMN yang sehat gitu, jadi kita nggak berusaha untuk ini ya, belum ada usaha lah untuk menyuntikan lagi. Kalau disuntikan juga akan sangat banyak kebutuhan anggaran untuk Garuda," papar Arya kepada Wartawan, dikutip Senin (25/10/2021).



Dia memastikan, opsi negosiasi dan restrukturisasi terhadap pemilik piutang masih ditempuh. Dia pun berharap langkah tersebut membuahkan hasil baik agar Garuda tetap beroperasi.

Meski Kementerian BUMN memiliki sejumlah opsi lain, termasuk melakukan kepailitan, langkah negosiasi dan restrukturisasi masih tetap ditempuh pemegang saham.

Baca juga: Menunggu Nasib Garuda

Opsi tersebut juga dinilai sebagai alternatif terbaik dalam menyelamatkan keuangan Garuda. Bahkan, menjadi upaya pemerintah mempertahankan keberadaan maskapai penerbangan nasional berstatus BUMN.

"Garuda ini sebenarnya kita lagi negosiasi gitu, jadi mudah-mudahan negosiasinya berhasil. Harapan kita sih negosiasi berhasil. Hanya dengan cara negosiasi inilah dengan pemilik piutang terhadap Garuda itu yang kita harapkan. Dan (kalau) ini berhasil, Garuda tetap jalan begitu," tuturnya.
(ind)
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2021 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2085 seconds (11.252#12.26)