alexametrics

Bank Jatim Proyeksi Pemisahan UUS Rampung Akhir 2017

loading...
Bank Jatim Proyeksi Pemisahan UUS Rampung Akhir 2017
Bank Jatim memproyeksikan proses pemisahan Unit Usaha Syariah (UUS) menjadi Bank Umum Syariah bakal rampung pada akhir tahun ini. Foto/Ilustrasi/Istimewa
A+ A-
JAKARTA - PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Timur Tbk (BJTM) atau Bank Jatim memproyeksikan proses pemisahan Unit Usaha Syariah (UUS) menjadi Bank Umum Syariah bakal rampung pada akhir tahun ini.

(Baca: Laba Bersih Bank Jatim Tumbuh 31,5%)

Padahal, pada April 2017 perseroan tengah menunggu izin prinsip dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan proses akuisisinya sendiri ditargetkan rampung pada kuartal dua tahun ini.



Direktur Keuangan Bank Jatim Ferdian Timur mengatakan, proses spin off unit usaha syariah terkendala kinerja bisnis syariahnya sendiri. Regulator dalam hal ini OJK meminta rasio return of earning (ROE) bisnis syariah Bank Jatim lebih besar dari capaian saat ini.

Hal tersebut dikarenakan injeksi modal yang bakal diterima bisnis syariah perseroan juga cukup besar, yakni mencapai Rp500 miliar. (Baca: Bank Jatim Angkat Dua Direktur Baru)

"Karena itu, perseroan memundurkan realisasi pemisahan bisnis syariahnya menjadi akhir tahun ini untuk memberikan waktu pertumbuhan yang diharapkan," ujarnya di Jakarta, Selasa (18/7/2017).

Hingga Juni tahun ini, laba bersih yang dihasilkan dari bisnis syariah perseroan baru mencapai Rp4 hingga Rp5 miliar. Pada September tahun ini perseroan akan kembali mengajukan izin ke regulator terkait pemisahan unit usaha syariah.

"Perseroan juga akan kembali menggelar Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) pada Desember untuk kembali mendapatkan persetujuan dari pemegang saham. Sehingga bisnis syariah perusahaan pada awa tahun depan sudah dapat beroperasi secara penuh dengan menyandang status sebagai perusahaan terbatas," terang Ferdian.
(izz)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak