alexametrics

Penutupan Pemerintah Diprediksi Pangkas 500.000 Pekerjaan di AS

loading...
Penutupan Pemerintah Diprediksi Pangkas 500.000 Pekerjaan di AS
Penutupan pemerintah AS diprediksi pangkas pekerjaan dan meningkatkan angka pengangguran. Foto/Ilustrasi
A+ A-
WASHINGTON - Penutupan pemerintah Amerika Serikat (AS) diprediksi dapat memangkas pertumbuhan sebanyak 500.000 pekerjaan pada Januari dan mengangkat tingkat pengangguran di atas 4%. Hal itu bisa dihindari jika kebuntuan di Washington diselesaikan sebelum Jumat depan.

Sekitar 800.000 pekerja pemerintah kehilangan gaji pertama mereka pada hari Jumat (11/1) setelah penutupan sebagian yang dimulai pada 22 Desember 2018, ketika Presiden Donald Trump menuntut agar Kongres AS memberinya USD5,7 miliar tahun ini untuk membangun tembok di perbatasan negara itu dengan Meksiko.

Departemen Tenaga Kerja, yang belum terpengaruh oleh penutupan, mensurvei pemberi kerja dan rumah tangga untuk laporan ketenagakerjaan yang diawasi ketat, yang mencakup daftar gaji nonpertanian dan tingkat pengangguran, selama minggu yang termasuk tanggal 12 bulan itu.



Untuk bulan ini, periode pembayaran untuk sebagian besar karyawan federal yang mencakup minggu dari tanggal 12 berjalan dari 6 Januari hingga 19 Januari. Sekitar 380.000 pekerja telah diremehkan, sementara sisanya bekerja tanpa upah.

Kecuali jika pemerintah membuka kembali minggu depan, pekerja cuti mungkin akan dianggap sebagai pengangguran, karena mereka tidak akan menerima gaji selama survei periode pembayaran.

"Jadi, jika pemerintah tetap ditutup melewati 19 Januari, maka pekerja federal yang cuti tidak akan menerima bayaran selama minggu survei, yang berarti bahwa kita kemungkinan besar akan mendapatkan penurunan besar dalam laporan gaji utama, sesuatu yang mungkin sekitar 500.000 hingga 600.000 (pekerjaan), " kata Ekonom Senior AS di Societe Generale Omair Sharif, yang dikutip Reuters, Minggu (13/1/2018).

Hal itu menurutnya bisa menghasilkan penurunan bulanan pertama dalam ketenagakerjaan sejak September 2010 dan menyetop kenaikan pekerjaan yang telah terjadi selama 99 bulan berturut-turut.

Tetapi jika Kongres memutuskan untuk membayar para pekerja ini secara surut seperti halnya setelah pemerintah ditutup Oktober 2013 silam, mereka akan dianggap dipekerjakan.

"Anda dapat melihat angka penggajian sektor swasta untuk melewati distorsi ini, tetapi itu akan menciptakan beberapa ketidakpastian dan mencegah kita dari mendapatkan pembacaan yang bersih di pasar tenaga kerja," kata Sharif.

Ekonomi menciptakan 312.000 pekerjaan pada bulan Desember, terbesar dalam 10 bulan. Trump kerap menyebut bahwa pasar tenaga kerja yang kuat sebagai salah satu pencapaian pemerintahannya. Namun, penutupan pemerintahan yang hingga Jumat lalu menjadi rekor terlama dalam sejarah Negara Paman Sam itu juga bisa menaikkan tingkat pengangguran pada bulan Januari.

Survei rumah tangga dari mana tingkat pengangguran berasal kemungkinan akan menganggap pekerja cuti akibat penutupan itu sebagai pengangguran.

"Jumlah pekerja ini sekitar 0,2 persen dari angkatan kerja saat ini, jadi semuanya setara, peningkatan pengangguran yang terkait dengan penutupan pemerintah dapat menyebabkan peningkatan 0,2 persen poin dalam tingkat pengangguran pada Januari," kata Daniel Silver, seorang ekonom di JPMorgan di New York.

Tingkat pengangguran naik dua persepuluh dari persentase poin menjadi 3,9% pada Desember karena beberapa orang Amerika yang menganggur masuk ke pasar tenaga kerja dengan keyakinan akan prospek pekerjaan mereka.

Sementara dampak pada pasar tenaga kerja ini cenderung bersifat sementara, mereka dapat mempersulit para pembuat kebijakan untuk mendapatkan pembacaan yang jelas tentang kesehatan ekonomi untuk kebijakan moneter.

Para ekonom juga khawatir bahwa penutupan pemerintah yang berkepanjangan dapat merusak kepercayaan bisnis dan konsumen, dan meremehkan pengeluaran bisnis dan rumah tangga.

JPMorgan memperkirakan penutupan itu memotong 0,1-0,2 persen poin setiap minggu dari pertumbuhan ekonomi triwulanan. Dikatakan, dampaknya bisa lebih besar jika penutupan menyebabkan pergeseran signifikan dalam sentimen.

"Ada kemungkinan bahwa penutupan pemerintahan yang diperpanjang sekarang ini dapat berinteraksi dengan penurunan pasar dan data ekonomi yang sudah melemah untuk menghasilkan hambatan yang lebih besar pada sentimen dan ekonomi secara keseluruhan," tuturnya.
(fjo)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak