alexametrics

Kemenkeu Gelontorkan Rp54,32 Triliun untuk Dana BOS

loading...
Kemenkeu Gelontorkan Rp54,32 Triliun untuk Dana BOS
Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani. Foto/Dok SINDOphoto
A+ A-
JAKARTA - Kementerian Keuangan (Kemenkeu) akan terus mendorong peningkatan kualitas sumber daya manusia (SDM) di Indonesia, salah satunya melalui peningkatan kualitas pendidikan di Indonesia.

Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani menyebut telah menggelontorkan dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS) Rp54,32 triliun. Adapun anggaran diatur dalam Peraturan Menteri Keuangan (PMK) No. 9/PMK.07/2020 tentang Perubahan PMK No. 48/PMK.07/2019 tentang Pengelolaan Dana Alokasi Khusus Nonfisik.

“Dana BOS ini merupakan dana yang digunakan dalam kegiatan operasional kegiatan belajar mengajar di sekolah dasar dan menengah, baik dalam bentuk BOS Reguler, Kinerja, maupun Afirmasi, dengan alokasi sebesar Rp54,32 triliun untuk 45,4 juta siswa pada tahun 2020," jelas Menkeu di Jakarta, Senin (10/2/2020).



Menkeu menjelaskan, penyaluran dana BOS mulai tahun anggaran (TA) 2020 akan dilakukan dari Rekening Kas Umum Negara (RKUN) langsung ke Rekening Sekolah dengan tujuan untuk memangkas birokrasi, sehingga sekolah dapat lebih cepat menerima dan menggunakan Dana BOS tersebut untuk operasional di sekolah.

Selain itu, penyaluran dana BOS dilakukan dalam tiga tahap, yang semula dilakukan kuartalan. "Tahapan penyaluran berubah dari sebelumnya 20%:40%:20%:20% menjadi 30%:40%:30% dan mulai disalurkan paling cepat bulan Januari sesuai kesiapan masing-masing sekolah," jelasnya.

Dia menambahkan, perubahan tahapan dan persentase penyaluran tersebut menjadi 70% di semester satu dimaksudkan untuk memberikan fleksibilitas bagi sekolah, dalam rangka mendukung konsep “Merdeka Belajar”.

“Penggunaan BOS sekarang lebih fleksibel untuk kebutuhan sekolah. Melalui kolaborasi dengan Kemenkeu dan Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri), kebijakan ini ditujukan sebagai langkah pertama untuk meningkatan kesejahteraan guru-guru honorer dan juga untuk tenaga kependidikan. Porsinya hingga 50%," jelasnya.
(ind)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak