Wamenparekraf Apresiasi Konsep Sustainable Agriculture dari Agradaya, Perkuat Wellness Tourism Indonesia

Sabtu, 16 Oktober 2021 - 12:08 WIB
Wamenparekraf Apresiasi Konsep Sustainable Agriculture dari Agradaya, Perkuat Wellness Tourism Indonesia
Wamenparekraf Angela Tanoesoedibjo puji konsep keberlanjutan yang dihadirkan Agradaya. Foto/Kemenparekraf
A A A
JAKARTA - Wakil Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Wakil Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Angela Tanoesoedibjo mengapresiasi konsep keberlanjutan yang dihadirkan Agradaya, suatu usaha berbasis komunitas dan kewirausahaan sosial yang bergerak dalam bidang agrikultur dan produksi aneka pangan lokal serta pengembangan produk rempah dengan melibatkan petani-petani lokal di wilayah perbukitan menoreh, Yogyakarta.

Baca juga: Angela Tanoesoedibjo Puji Generasi Muda yang Mampu Implementasikan Sustainable Agriculture

Wamenparekraf Angela Tanoesoedibjo saat melakukan kunjungan ke Agradaya di Desa Sendangrejo, Minggir, Yogyakarta, beberapa waktu lalu, mengatakan, kehadiran Agradaya tidak hanya memberikan nilai tambah terhadap berbagai produk-produk rempah asli Indonesia sehingga dapat menjadi daya tarik kunjungan wisatawan khususnya dalam bingkai wisata kesehatan. Tapi juga memberikan dampak yang besar terhadap petani-petani lokal sebagai mitra.

"Hal ini sejalan dengan pengembangan pariwisata dan ekonomi kreatif Indonesia ke depan yang berfokus pada pariwisata berkualitas dan berkelanjutan," kata Wamenparekraf Angela.



Melalui kemitraan dengan kelompok tani, Agradaya hingga kini telah berhasil memproduksi berbagai produk olahan rempah-rempah seperti kunyit, jahe, temulawak, cengkeh, kapulaga, dan lainnya untuk dihasilkan dalam bentuk essential oil, herbal drink, dan ekstrak power.

Pengembangan pun terus dilakukan dengan menjadi berbagai minuman yang kerap jadi favorit milenial. Seperti turmeric latter, chocolate ginger, serta perpaduan kopi, susu dan kunyit.

Namun yang paling menarik adalah bagaimana Agradaya membangun kemitraan dengan petani lokal dengan memberikan pelatihan dan pendampingan sehingga posisi tawar para petani semakin meningkat. Mulai dari pola pertanian alami (organic farming) dan manajemen lahan kepada petani binaan, serta pemanfaatan teknologi solar dryer house untuk melakukan pengeringan bahan-bahan rempah.

Sehingga rempah-rempah yang dihasilkan para petani memiliki nilai tambah serta nilai jual yang semakin tinggi.

"Di Agradaya, konsep sustainable agriculture diimplementasikan. Mulai dari teknologi, sampai business process, kerja sama dengan para petani dan yang paling penting pelestarian dan peningkatan value dari herbal dan spices Indonesia," kata Angela.

Baca juga: Tragis, Inilah 11 Kepala Negara yang Dibunuh Rakyatnya Sendiri

Bagi wisatawan yang tertarik juga bisa merasakan berbagai produk olahan rempah Agradaya di Warung Murakabi Minggir. Atau juga bisa mendapatkannya di lokapasar (marketplace).

"Kehadiran Agradaya dapat memperkuat wellness tourism yang kini tengah digenjot pemerintah, terutama di masa pandemi saat ini yang tumbuh dan diminati banyak wisatawan. Pariwisata kesehatan menjadi salah satu pilihan yang diharapkan mampu meningkatkan jumlah kunjungan dan devisa negara," kata Angela.
(uka)
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2021 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1169 seconds (10.55#12.26)