Nilai Ekonomi Daur Ulang Plastik Bekas Kemasan Capai Rp100 Miliar

Selasa, 07 Juni 2022 - 15:15 WIB
loading...
Nilai Ekonomi Daur Ulang Plastik Bekas Kemasan Capai Rp100 Miliar
Perajin sedang membuat vas bunga dari daur ulang sampah plastik kemasan. FOTO/SINDOnews
A A A
JAKARTA - Peluang daur ulang plastik di Indonesia bertambah besar seiring dengan dikembangkannya ekonomi sirkular . Keduanya akan sangat menguntungkan bagi lingkungan dan perekonomian jika dioptimalkan.

"Potensi perputaran nilai ekonomi dari pengolahan plastik bekas kemasan berbahan polyethylene terephthalate (PET) mencapai Rp100 miliar per tahun," ungkap Founder dan Ketua Parahita Mulung Yansyah, di Jakarta, Selasa (7/6/2022).

Baca Juga: Forum Y-20 Indonesia Ajak Anak Muda Bangun Ekonomi Sirkular

Dia mengambil contoh di Bali, di mana setiap tahunnya pulau Dewata menghasilkan sampah plastik mencapai 300 ribu ton dengan asumsi harga Rp1.500-Rp3.000 per kilogram. Pengelolaan sampah yang tepat memiliki potensi nilai ekonomi yang tinggi.

Presiden Jokowi pun telah mengeluarkan Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 97 Tahun 2017 tentang Kebijakan dan Strategi Nasional Pengelolaan Sampah Rumah Tangga dan Sampah Sejenis Sampah Rumah Tangga. Hal itu menandakan keseriusan pemerintah di dalam pengaturan pengelolaan sampah memiliki nilai ekonomi.

Baca Juga: Urgensi Bisnis Berkelanjutan Jadi Kebutuhan Perusahaan di Masa Depan

Dalam upaya mewujudkan ekonomi sirkular, Mulung Parahita akan berkolaborasi dengan TNI AL berinovasi menciptakan ekosistem penanganan lingkungan yang menggerakkan desa-desa pesisir bersama-sama menjalankan pengelolaan sampah berbasis digital. Tak hanya itu, pihanya juga menggelar kampanye lingkungan bertajuk “The Rising Tide” memulai aksi nyata melawan perubahan iklim.

(nng)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2082 seconds (11.252#12.26)