Benarkah Mobil di Atas 1.500 CC Tak Boleh Beli Pertalite, Ini Jawaban Pertamina

Kamis, 07 Juli 2022 - 16:43 WIB
loading...
Benarkah Mobil di Atas 1.500 CC Tak Boleh Beli Pertalite, Ini Jawaban Pertamina
Pertamina menyatakan bahwa semua pihak harus menunggu aturan pemerintah soal Pertalite. Foto/Ilustrasi
A A A
JAKARTA - Pemerintah lewat Pertamina terus berupaya menjaga agar penggunaan bahan bakar subsidi, seperti Petalite dan solar, tepat sasaran. Sejak Premium yang perlahan mulai dihilangkan, Pertalite menjadi BBM yang dibanyak dikonsumsi masyarakat, termasuk dari kalangan mampu.

Baca juga: Dirut Pertamina Paparkan Jenis Mobil yang Boleh Beli Pertalite, Ini Rinciannya

Salah satu upaya agar BBM subsidi tepat sasaran adalah penggunaan aplikasi MyPertamina saat pembelian di SPBU. Upaya ini mendapat sorotan publik dengan berbagai alasan.

Pertamina menegaskan bahwa secara resmi hingga saat ini belum ada kriteria jenis kendaraan roda empat dan dua yang diperbolehkan mengonsumsi Pertalite dan solar, meski sebelumnya Dirut Pertamina Nicke Widyawati sempat menyebutnya, seperti kendaraan di atas 1.500 CC (mobil) dan di atas 250 CC (motor) tak diperbolehkan mengisi Pertalite.

Namun, Corporate Secretary PT Pertamina Patra Niaga Irto Ginting mengatakan bahwa keputusan resmi jenis kendaraan yang diperbolehkan atau tidak mengonsumsi Pertalite atau solar akan ditetapkan melalui aturan pemerintah. Menurut Irto, sebaiknya semua pihak menunggu aturan itu agar jelas kriterianya.



"Yang menentukan nanti dari pemerintah," kata Irto saat dihubungi MNC Portal Indonesia, Kamis (7/7/2022).

Perlu diketahui Pertalite dikategorikan sebagai bahan bakar RON 90 dan lebih cocok untuk mesin dengan rasio kompresi 9:1 hingga 10:1. Bila rasio kompresi mesin kendaraan 11:1, namun menggunakan Pertalite, maka yang akan terjadi adalah proses pembakaran telat.

Kondisi itu menyebabkan knocking yang biasanya ditandai gejala tenaga dan torsi berkurang dari biasanya. Mesin dengan rasio kompresi di atas 10:1 memang lebih dianjurkan menggunakan bahan bakar dengan kadar RON di atas 90 seperti halnya Pertamax.

Selain soal tenaga dan torsi, kandungan zat aditif pada bahan bakar RON tinggi biasanya lebih baik. Zat aditif itu ada yang fungsinya membersihkan endapan kotoran pada mesin sehingga lebih awet.

Baca juga: Honda ADV 160 Modifikasi dari Katros Garage Keren Abis, Bisa Ditiru

Kualitas Pertalite yang lebih rendah dari Pertamax juga memungkinkan membuat ruang bakar mesin lebih kotor, terutama pada area injector. Selain itu gambaran umumnya Pertalite akan menghasilkan emisi lebih kotor ketimbang Pertamax.
(uka)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.0956 seconds (10.177#12.26)