Direktur AXA Mandiri Cecil Mundisugih

Industri Asuransi, Peluang dan Tantangan di Tahun 2020

loading...
Industri Asuransi, Peluang dan Tantangan di Tahun 2020
Industri Asuransi, Peluang dan Tantangan di Tahun 2020
Ditunjang jumlah penduduk yang besar dan penetrasi yang belum optimal, industri asuransi di dalam negeri diyakini masih memiliki prospek yang cerah.

Namun di sisi lain, dinamika ekonomi global yang berimbas pada perekonomian nasional, perkembangan teknologi digital, menimbulkan tantangan bagi seluruh sektor, tak terkecuali asuransi.

Bagaimana outlook industri ini di tahun 2020? Apa peluang dan tantangan yang menyertainya? Berikut wawancara SINDOnews dengan Direktur AXA Mandiri Cecil Mundisugih.

Bagaimana pandangan Anda mengenai kondisi ekonomi secara keseluruhan di 2020?
Perekonomian Indonesia di tahun 2020 diprediksi akan melambat jika dibandingkan tahun-tahun sebelumnya. Namun demikian, proyeksi ekonomi 2020 yang tertuang dalam Peraturan Presiden Nomor 61/2019 tentang Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2020 ditetapkan masih tumbuh sekitar 5,5%. Hal ini lebih baik bila dibandingkan dengan pertumbuhan negara-negara lainnya. Oleh karena itu, Indonesia masih menjadi tujuan investasi favorit bagi negara asing.Utang Luar Negeri Indonesia meningkat10,3% (yoy) dengan struktur yang tetap sehat didukung dengan penerapan prinsip kehati-hatian dalam pengelolaannya. Kondisi tersebut tercermin antara lain dari rasio utang Indonesia terhadap PDB pada triwulan III/2019 yang masih sehat di level 36,3%.
Bagaimana dengan pengaruh eksternal atau dinamika ekonomi global?
Di era globalisasi seperti saat ini, kita pasti akan dipengaruhi pula oleh kondisi global. Ketegangan atas perang dagang AS dan Tiongkok akan masih mendominasi situasi geopolitik di tahun 2020. Perubahan ekonomi ini juga akan berdampak terhadap industri asuransi, dimana ketidakpastian global menyebabkan volatilitas pada nilai investasi unitlink pada asuransi.



Berbicara mengenai asuransi, menurut Anda seperti apa prospeknya tahun ini?
Selain mendapat pengaruh dari kondisi ekonomi, industri asuransi juga memiliki kaitan yang erat dengan kondisi industri layanan kesehatan. Saat ini tercatat 81,1% penduduk Indonesia sudah menjadi peserta BPJS. Artinya kesadaran masyarakat akan manfaat perlindungan kesehatan sudah cukup baik.

Hal ini menjadi peluang bagi industri asuransi untuk memberikan layanan kesehatan tambahan atau bahkan lebih baik bagi masyarakat Indonesia yang semakin sadar pentingnya menyiapkan proteksi terhadap diri dan bagi keluarganya.

Sejalan dengan apa yang disampaikan oleh AAJI pada acara "Insurance Market Leader Award 2019 & Insurance Outlook 2020" lalu, kami juga optimis kalau industri Asuransi Jiwa akan terus tumbuh di tahun 2020. Jumlah penduduk Indonesia yang besar, disebut menjadi alasan utama potensi pertumbuhan industri, serta didukung oleh perkembangan teknologi digital dan meleknya generasi milenial akan perlunya asuransi.



Dikaitkan dengan perkembangan teknologi digital yang kian masif, apa pengaruhnya pada industri asuransi?
Perkembangan teknologi digital yang kian masif menjadi peluang baru bagi banyak hal, termasuk industri asuransi. Berbagai hal yang berhubungan dengan teknologi akan mudah didapatkan. Akses internet yang semakin baik di berbagai daerah, serta akses informasi yang semakin terbuka lebar turut membantu perkembangan industri asuransi. Artinya, asuransi akan memanfaatkan momentum ini untuk menjangkau nasabah lebih banyak lagi.
halaman ke-1 dari 3
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top