Begini Cara BNI Cabang Singapura Terapkan Langkah Pencegahan Corona

loading...
Begini Cara BNI Cabang Singapura Terapkan Langkah Pencegahan Corona
Begini Cara BNI Cabang Singapura Terapkan Langkah Pencegahan Corona
JAKARTA - Penyebaran virus corona (Covid-19) yang menyerang semua aspek kehidupan manusia, termasuk sektor finansial, membuat berbagai lembaga keuangan seperti bank terus berusaha maksimal dalam memenuhi kebutuhan nasabah.

Metode physical distancing, yang diharapkan menjadi salah satu jalan keluar untuk memutus rantai penyebaran Covid-19 tak pelak membuat transaksi perbankan di kantor-kantor bank harus dikurangi. Namun, perusahaan perbankan juga tetap memberikan solusi untuk menjaga perputaran roda ekonomi.

Deputy General Manager PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk (BNI) Kantor Cabang Singapura Irwan Febryansyah mengatakan, sebagai bank pemerintah dengan jaringan cabang global paling luas, BNI hingga hari ini tetap beroperasi serta turut melakukan perlindungan terhadap nasabah dan pegawainya.

"Mengikuti arahan Kementerian Kesehatan Singapura dan Monetary Authority of Singapore, BNI pun telah menerapkan berbagai langkah pencegahan (precautionary steps) di kantor cabang," ungkapnya melalui keterangan tertulis, Sabtu (28/3/2020).



Untuk melindungi nasabah, jelas Irwan, manajemen menerapkan langkah pencegahan seperti social and physical distancing atau pembatasan jarak minimal satu meter antar-nasabah yang antre, pembatasan jumlah nasabah yang dapat memasuki area banking hall pada saat yang bersamaan, penyediaan hand sanitizer di semua lokasi banking hall, serta pengukuran suhu tubuh dan pengisian formulir deklarasi perjalanan (traveling declaration form).

Tiga outlet BNI Singapura pun telah ditata ulang untuk mengakomodasi ketentuan yang ditetapkan pemerintah Singapura. Selain menerapkan langkah pencegahan di area kantor cabang, BNI Singapura mempermudah transaksi perbankan khususnya bagi pekerja migran Indonesia yang menjadi nasabah setia.

Aplikasi pengiriman uang BNI MoRe, yang diluncurkan pada 2018, kata dia, kini terpantau makin dimanfaatkan para pekerja migran Indonesia di Singapura. Hal itu terlihat dari meningkatnya jumlah pengunduh aplikasi BNI MoRe sejak akhir Januari 2020. Tercatat jumlah pengunduh hingga minggu ketiga Maret 2020 naik sekitar 10% dibanding Januari 2020. Sementara itu, jumlah transaksi pada periode yang sama naik hampir 50%.



Aplikasi BNI MoRe ini tentu saja membuat nasabah mudah melakukan transaksi pengiriman uang di kediaman masing-masing dan secara otomatis melakukan social and physical distancing.

Untuk lebih meningkatkan penggunaan BNI MoRe, BNI Singapura kini menawarkan program khusus berupa pengurangan biaya pengiriman serta pemberian top-up gratis kepada nasabah baru yang melakukan aktivasi BNI MoRe sebesar 10 dolar Singapura selama periode 29 Maret sampai 30 April 2020.

"Para pekerja migran Indonesia di Singapura pun tidak perlu khawatir terhadap kondisi Covid-19 ini karena layanan kiriman uang untuk keluarga di Indonesia tetap dapat dilakukan menggunakan BNI MoRe yang aman, mudah, murah, dan fleksibel," papar Irwan.
(fjo)
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video
Top