alexametrics

Bank Dunia Rekomendasikan 'Vaksin' Paling Efektif Lawan Virus Corona

loading...
A+ A-
WASHINGTON - Bank Dunia merekomendasikan beberapa langkah dan kebijakan sehingga bisa menjadi 'vaksin' paling efektif bagi negara-negara di kawasan Asia Timur dan Pasifik dalam menghadapi ancaman virus corona atau Covid-19. Kabar baiknya kawasan ini diyakini memiliki ketahanan dan potensi kemampuan untuk melewati krisis.

Hanya saja terang Wakil Presiden Bank Dunia untuk Asia Timur dan Pasifik Victoria Kwakwa, negara-negara tersebut harus bertindak cepat dan pada skala yang sebelumnya tidak pernah dilakukan. "Di antara tindakan yang direkomendasikan laporan ini adalah investasi mendesak dalam kapasitas perawatan kesehatan nasional dan kesiapan jangka panjang," tambahnya.

(Baca Juga: Hadapi Potensi Resesi, Bank Dunia: Negara Asia Timur dan Pasifik Harus Bertindak)



Dalam laporan ekonomi regional di kawasan Asia Timur dan Pasifik edisi April 2020, Bank Dunia juga menyarankan untuk mengambil pandangan terintegrasi tentang kebijakan penanggulangan pandemi ini dan ekonomi makro. Langkah-langkah fiskal yang ditargetkan, seperti subsidi untuk membiayai yang sakit dan perawatan kesehatan akan membantu penanggulangan COVID-19.

Ditambah memastikan bahwa kerugian sementara dalam bidang ekonomi tidak berubah menjadi kerugian jangka panjang dalam bentuk modal sumber daya manusia.

"Selain aksi nasional yang berani, kerja sama internasional yang lebih dalam bisa menjadi vaksin yang paling efektif untuk melawan ancaman ini. Negara-negara di Asia Timur dan Pasifik serta di tempat lain harus melawan penyakit ini bersama-sama, menjaga perdagangan tetap terbuka dan mengoordinasikan kebijakan ekonomi makro," ujar Kepala Ekonom Bank Dunia untuk Asia Timur dan Pasifik Aaditya Mattoo.

(Baca Juga: Awas Imbas Corona, Penduduk Miskin di Asia Timur dan Pasifik Naik 11 Juta Orang)

Laporan Bank Dunia juga menyerukan kerja sama internasional dan kemitraan lintas-batas antara pemerintah dan swasta untuk meningkatkan produksi dan pasokan. Ditambah serta layanan medis utama dalam menghadapi pandemi, dan untuk memastikan stabilitas keuangan setelahnya.

Hal lain yang juga penting, kebijakan perdagangan harus tetap terbuka sehingga pasokan medis dan lainnya tersedia untuk semua negara, serta untuk memfasilitasi pemulihan ekonomi yang cepat di kawasan.

Rekomendasi kebijakan lain adalah melonggarkan kredit untuk membantu rumah tangga memperlancar konsumsi mereka dan membantu perusahaan bertahan dari goncangan yang sedang terjadi. Namun, mengingat potensi krisis yang berkepanjangan, laporan tersebut menekankan perlunya menggabungkan langkah-langkah di bawah pengawasan regulasi.

Terutama karena banyak negara di kawasan telah menanggung beban utang perusahaan dan rumah tangga yang tinggi. Untuk negara-negara lebih miskin, keringanan utang akan sangat penting, sehingga sumber daya penting dapat difokuskan pada pengelolaan dampak ekonomi dan kesehatan dari pandemi.

Kelompok Bank Dunia meluncurkan paket bantuan jalur cepat (fast track package) sebesar USD14 miliar untuk memperkuat tanggapan Covid-19 di negara-negara berkembang dan mempersingkat waktu pemulihan. Tanggapan langsung dari Kelompok Bank Dunia termasuk pembiayaan, saran kebijakan dan bantuan teknis untuk membantu negara-negara mengatasi dampak pandemi terhadap kesehatan dan ekonomi.

IFC menyediakan USD8 miliar dalam pembiayaan untuk membantu perusahaan swasta yang terkena dampak pandemi dan mempertahankan pekerja. IBRD dan IDA menyediakan USD6 miliar pada tahap awal untuk tanggapan kesehatan.

Karena negara-negara membutuhkan dukungan yang lebih luas, Kelompok Bank Dunia akan mengerahkan hingga USD160 miliar selama 15 bulan untuk melindungi kaum miskin dan rentan, mendukung sektor usaha, dan mendukung pemulihan ekonomi.
(akr)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak
Top