alexametrics

Defisit Perdagangan Jepang Semakin Melebar

loading...
Defisit Perdagangan Jepang Semakin Melebar
Defisit perdagangan Jepang Juli melebar ke level terbesar dalam lima bulan, karena ekspor melambat. Foto: Ilustrasi/Istimewa
A+ A-
TOKYO - Defisit perdagangan Jepang Juli melebar ke level terbesar dalam lima bulan, karena ekspor melambat berkat goyahnya permintaan di China dan pasar-pasar utama lainnya, dan impor turun kurang dari perkiraan.

Defisit perdagangan Jepang Juli sebesar 268,1 miliar yen atau sekitar USD2,2 miliar dibanding bulan sebelumnya yang sebesar 70,5 miliar yen atau sekitar USD566 juta. Ekspor naik 7,6% dari tahun sebelumnya menjadi 6,7 triliun yen (USD53,5 miliar), sedangkan impor turun 3,2% menjadi 6,9 triliun yen (USD55,7 miliar).

Seperti dikutip dari AP, Rabu (19/8/2015), biaya yang lebih rendah untuk impor minyak dan gas telah mengurangi defisit perdagangan Jepang dalam beberapa bulan terakhir, dan defisit pada Juli sebesar 72% lebih rendah dibanding bulan yang sama tahun sebelumnya.



Namun, impor tidak jatuh banyak seperti yang diharapkan, dengan kelemahan dalam yen melawan tren itu. Langkah terakhir China untuk mendevaluasi yuan membuat harga produk sendiri lebih kompetitif di pasar luar negeri, memiliki kegelisahan memperdalam atas prospek perdagangan.

Semua eksportir Asia melihat melemahnya ekspor, ditekankan pada melambatnya permintaan China, Mizuho Bank mencatat dalam sebuah catatan penelitian.

"Eksportir komoditi adalah paling parah diberikan China dalam komoditas, tetapi ada juga sedikit keraguan bahwa eksportir manufaktur Asia juga bernasib buruk, bahkan dalam menghadapi pemulihan AS," katanya.

Pada saat yang sama, AS mengimpor lebih sedikit dari masa lalu sebagai konsumen mengencangkan ikat pinggang mereka di era yang lebih besar dalam disiplin fiskal. "Karena itu, di tengah-tengah permintaan AS yang kuat sekarang, ekspor elektronik dari Asia belum mampu merekam keuntungan, terlihat pada periode pra-2007," tambahnya.

Ekspor Jepang ke China naik 4,2% dari tahun sebelumnya, sementara pengiriman ke AS melonjak 18,8%, dibantu oleh lonjakan 41% di ekspor kendaraan dan suku cadang.

Impor dari Timur Tengah turun 40,5%, nilai impor minyak, gas dan bahan bakar lainnya turun sekitar sepertiga. Tapi ekonom telah memperkirakan penurunan yang lebih besar.
(izz)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak