alexa snippet

Wall Street Tembus Rekor Tertinggi Dipimpin Sektor Perbankan

Wall Street Tembus Rekor Tertinggi Dipimpin Sektor Perbankan
Indeks utama Wall Street pada perdagangan kemarin mencapai rekor penutupan tertinggi, dengan sektor finansial memimpin kenaikan tersebut. Foto/Ilustrasi/istimewa
A+ A-
NEW YORK - Indeks utama Wall Street pada perdagangan kemarin mencapai rekor penutupan tertinggi, dengan sektor finansial memimpin kenaikan tersebut. Namun kenaikan ini terhambat oleh penurunan saham Apple Inc (AAPL.O) setelah meluncurkan jajaran produk iPhone terbarunya.

Seperti dikutip dari Reuters, Rabu (13/9/2017), Indeks Dow Jones Industrial Average naik 61,49 poin atau 0,28% menjadi 22.118,86, Indrks S & P 500 menguat 8,37 poin atau 0,34% ke level 2.496,48 dan Nasdaq Composite menambahkan 22,018 poin atau 0,34% ke level 6.454,28.

Investor tertarik pada aset berisiko karena kekhawatiran tentang ketegangan AS dengan Korea Utara berkurang dan dampak keuangan dari Badai Irma tampak kurang daripada yang dikhawatirkan pekan lalu.

Setelah bursa saham ditutup, saham Nordstrom (JWN.N) melonjak 8,8% usai laporan bahwa peritel high-end memilih perusahaan ekuitas swasta Leonard Green & Partners untuk membantu perusahaan swasta tersebut.

Sektor keuangan menjadi pengemudi Indeks S & P 500 terbesar selama sesi reguler karena saham bank dibantu oleh kenaikan hasil Treasury AS, sementara sektor utilitas dan real estat sedikit kehilangan kekuatan.

"Ini adalah lingkungan yang lebih baik untuk aset berisiko. Selama dua isu ini - Korea Utara dan topan - telah surut dari kekhawatiran. Ini memberi investor lampu hijau untuk fokus pada fundamental yang lebih kuat," kata David Joy, kepala strategi pasar di Ameriprise Financial di Boston.

Kekhawatiran tentang dampak Badai Irma surut karena melemahkan depresi tropis, sementara investor mengabaikan komentar Presiden AS Donald Trump bahwa sanksi PBB terakhir untuk Korea Utara hanyalah sebuah langkah yang sangat kecil dan tidak seberapa dibandingkan dengan apa yang harus terjadi dengan program nuklir negara.

"Banyaknya kesadaran bahwa badai terakhir tidak begitu menghancurkan AS karena orang-orang takut," kata Tim Ghriskey, kepala investasi Solaris Asset Management di New York.

Saham Apple (AAPL.O) menutup sesi perdagangan volatile 0,4% lebih rendah ke level USD160,86 setelah naik setinggi USD163,96 menyusul pembukaan ulang tahun edisi ulang tahun ke 10 dari iPhone. Tanggal rilis Apple pada 3 November lebih dari yang diperkirakan beberapa investor.

Sementara beberapa investor menyebutkan kekhawatiran tentang apakah Apple akan menghadapi kekurangan pasokan, yang lain mengatakan bahwa pedagang hanya mengambil keuntungan. "Tidak ada kejutan blockbuster meskipun apa yang mereka lakukan dengan produk itu semua cukup bagus," imbuh Ghriskey.

Perusahaan pembuat iPhone ini menjadi penghalang terbesar kedua di S & P di belakang McDonald's (MCD.N), yang turun 3,2% ke level terendah lebih dari satu bulan pada kekhawatiran tentang hasil kuartal ketiga.

Saham finansial menjadi penggerak utama dengan naik terbesar 1,2% dibantu lonjakan 1,8% di subsektor bank. Investor di bank-bank, yang keuntungannya didorong sebagian oleh tingkat yang lebih tinggi, bereaksi terhadap lonjakan pada hasil Treasury 10-tahun AS.

Saham Goldman Sachs (GS.N) naik 2,2% ke level USD225,95 setelah mengumumkan rencana pertumbuhan yang bisa menambahkan pendapatan sebanyak USD5 miliar setiap tahunnya.
(izz)
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top