alexametrics

Pemahaman Ketahanan Pangan dan Negara Dibutuhkan Calon Pemimpin RI

loading...
Pemahaman Ketahanan Pangan dan Negara Dibutuhkan Calon Pemimpin RI
Indonesia diyakini membutuhkan pemimpin yang paham soal ketahanan pangan serta ketahanan negara ketika krisis pangan dan energi mengancam. Foto/Ilustrasi
A+ A-
JAKARTA - Indonesia diyakini membutuhkan pemimpin yang paham soal ketahanan pangan serta ketahanan negara. Kriteria tersebut dinilai sangat dibutuhkan dalam menghadapi ancaman krisis pangan dan energi, di masa mendatang.

"Kurun waktu 5 sampai 10 tahun mendatang ini saya pikir krisis tentang energi termasuk masalah pertanian itu membutuhkan orang-orang yang memahami tentang tani, sehingga kita perlu meningkatkan atau menguatkan masalah pertanian ke depan," kata Sekjen HKTI Mayor Jenderal (Purn) Bambang Budi Waluyo.

Di lain sisi, saat ini kita menghadapi ancaman dari luar dan dalam negeri, sehingga diperlukan seorang pemimpin yang memahami pertahanan dan keamanan negara.



"Misalnya Pak Jokowi sedangkan Moeldoko sebagai wapres, sangat tepat sekali. Kalau kita melihat soal hakekat ancaman dari luar dan dalam negeri, tentunya membutuhkan figur yang memahami betul tentang pertahanan dan keamanan," ungkap lagi.

Menjadi petani sukses merupakan salah satu cita-cita Moeldoko sejak kecil. Sejak kecil Moeldoko telah mengenal petani dan pertanian karena ayahnya adalah seorang petani.

Karenanya, berbeda dengan banyak pensiunan petinggi TNI yang memilh karir di bidang bisnis atau politik, Moeldoko langsung terjun ke dalam pertanian. Kembali ke dunia pertanian, Moeldoko tidak mengalami hambatan berarti. Malahan dapat dikatakan sukses karena ia bertani secara modern dengan manajemen yang tepat dan memanfaatkan teknologi terkini.

Hal inilah yang memberikannya keunikan sebagai pendamping Jokowi. Ia mumpuni dari sisi militer, sebagaimana dikatakan oleh Bambang, “Untuk kompetitor saya pikir Moeldoko lebih menguasai, seorang Jenderal bintang empat Adhi Makayasa, saya pikir lebih baik dari jenderal-jenderal lain yang mungkin akan menjadi kompetitor nantinya, sehingga Pak Jokowi sangat untung.”

Tapi juga ia paham betul soal pertanian. “Saya pikir tepat dia, karena dia lahir di pedesaan dibesarkan oleh kyai di pesantren, hidupnya dilingkungan tani, sehingga sekarang menjadi Ketua Umum HKTI sudah sangat tepat karena mumpuni, dia memahami betul tentang pertanian,” tambah Bambang.
(akr)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak