alexametrics

Penjualan Sektor Ritel Inggris Kokoh di Bulan April

loading...
Penjualan Sektor Ritel Inggris Kokoh di Bulan April
Penjualan sektor ritel di Inggris dalam tiga bulan hingga April terlihat peningkatan penjualan hingga 1,8% dengan rekor kuartal untuk sektor online. Foto/Ilustrasi
A+ A-
LONDON - Penjualan sektor ritel di Inggris cenderung kokoh pada bulan April, tetapi cuaca yang lebih hangat mendorong penjualan pakaian untuk mengimbangi penurunan belanja di daerah lain. Kantor Statistik Nasional mengatakan penjualan pada bulan April, bergerak mendatar dari bulan Maret dan lebih tinggi dari penurunan 0,3% yang diprediksi sebelumnya.

Seperti dilansir BBC, dalam tiga bulan hingga April terlihat peningkatan penjualan hingga 1,8% dengan rekor kuartal untuk sektor online. Statistik ONS Rhian Murphy mengatakan. pertumbuhan tiga bulan terlihat kuat dengan cuaca yang lebih panas meningkatkan penjualan. Data menggambarkan perubahan yang terjadi di High Street.

Penjualan dari peritel online naik 9,4% selama periode tiga bulan untuk menjadi tingkat pertumbuhan tertinggi tiga bulan sejak pencatatan dimulai, kata ONS, didorong oleh promosi dan penjualan. "Di tempat lain, department store terus melihat penjualan mereka jatuh," kata Murphy.



Penjualan department store turun 0,5% dan toko-toko barang rumah tangga jatuh 2,9%. Dibandingkan dengan tahun sebelumnya, penjualan naik sebesar 5,2% setelah kenaikan tahunan 6,7% pada bulan Maret.

ONS mengatakan bukti anekdotal dari peritel menunjukkan cuaca hangat di bulan April mendorong penjualan selama periode tersebut, termasuk periode Paskah. Sementara para ekonom mengatakan angka-angka tersebut menunjukkan Brexit tidak memiliki dampak pada pengeluaran.

"Angka penjualan ritel April adalah pengingat bahwa ketidakpastian politik tidak memiliki dampak nyata pada pengeluaran rumah tangga secara keseluruhan. Stabilitas volume pada April adalah hasil yang baik, mengikuti kenaikan kuat baru-baru ini," kata Samuel Tombs, kepala ekonom UK di Pantheon Macroeconomics.

Pengeluaran konsumen membantu mendorong ekonomi pada kuartal pertama tahun ini dan ekonom memandang angka penjualan ritel sebagai salah satu pengukur potensial untuk dampak pada pertumbuhan ekonomi.

Ruth Gregory, ekonom senior Inggris di Capital Economics, mengatakan volume penjualan mungkin lebih lemah jika peritel tidak melakukan diskon selama periode Paskah dan bahwa pertumbuhan bisa melambat pada kuartal kedua karena belanja rumah tangga berkurang.

"Dengan bagian lain dari ekonomi yang tidak memiliki kompensasi, ini mendukung pandangan kami bahwa pertumbuhan akan sedikit moderat pada (kuartal kedua) dan tetap lamban untuk sisa tahun ini," katanya.
(akr)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak