alexametrics

Tanjung Priok Pelabuhan Pengepul Logistik Paling Siap

loading...
Tanjung Priok Pelabuhan Pengepul Logistik Paling Siap
Pelabuhan Tanjung Priok dinilai sebagai pelabuhan paling siap sebagai pengepul ekspor-impor. Foto/Ilustrasi/Dok.SINDOnews
A+ A-
JAKARTA - Pelabuhan Tanjung Priok dinilai sebagai pelabuhan yang paling siap menjadi pengepul ekspor-impor. Selama ini cukup banyak pengembangan yang dilakukan Pelabuhan Tanjung Priok untuk meningkatkan kapasitas operasional, sehingga menjadikannya hub gateway untuk muatan ekspor-impor.

"Dengan digitalisasi yang dikembangkan, Priok bisa menekan dwelling time menjadi di bawah tiga hari. Ini berdampak positif untuk semua, termasuk para pemilik kapal," ujar Ketua Umum Indonesia National Shipowners Association (INSA) Carmelita Hartoto, di Jakarta, Selasa (22/10/2019).

Dia menegaskan, pengembangan-pengembangan akses menuju pelabuhan juga turut memberi andil positif bagi kinerja logistik, karena pelabuhan hub gateway sangat efektif bila ada akses yang baik dengan sentra industri dari komoditas ekspor.



Mengenai beban biaya logistik yang dinilai masih tinggi, yakni rata-rata mencapai 25% dari produk domestik bruto (PDB) atau lebih tinggi dibandingkan dengan Vietnam dan Malaysia, dia berkomentar daya saing kinerja pasti menjadi tantangan, tapi melalui perbaikan kinerja logistik nasional diyakini biaya dapat lebih efisien.

Untuk layanan direct call yang terus bertambah, menurutnya jelas akan menurunkan biaya logistik. Dari segi waktu saja sudah terjadi efisiensi. "Kunci dari keberhasilan direct call adalah terdapatnya cargo volume yang madai bagi shippinglines. Inilah yang juga perlu dikejar untuk direct call," paparnya.

Belum lama ini Menteri Perencanaan Pembangunan nasional (PPN)/Kepala Bappenas Bambang Brodjonegoro mengatakan, Pelabuhan Tanjung Priok direncanakan menjadi pelabuhan pengepul sektor logistik ekspor-impor. Saat ini fokus yang sudah pada direct call dan akan lebih dioptimalkan untuk menjawab isu kinerja negatif logistik nasional.

Ke depan, transhipment di pelabuhan Singapura ditekan hingga 70% dalam jangka panjang. "Ini merupakan fondasi awal rencana penurunan defisit neraca jasa sebesar 10%. Kemudian target lain menurunkan biaya logistik sebesar kurang lebih Rp765 triliun dalam lima tahun," paparnya.

Menurut dia, tujuh pelabuhan yang juga terlibat dalam program port hub di antaranya Kuala Tanjung Sumatera Utara, Tanjung Perak Surabaya, Pontianak, Bitung (Sulawesi Utara), Pelabuhan Makassar, dan Pelabuhan Sorong di Papua.
(fjo)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak