Dorong Milenial Terjun dan Terapkan Teknologi di Sektor Pertanian

loading...
Dorong Milenial Terjun dan Terapkan Teknologi di Sektor Pertanian
Foto/Ilustrasi
JAKARTA - Sektor pertanian harus mulai diperkenalkan dan diangkat ke level generasi yang lebih muda atau milenial. Dekan Departemen Teknik Mesin, Biosistem & Ilmu Komputer, Institut Pertanian Bogor (IPB) Kudang Boro mengungkapkan bahwa saat ini IPB sedang berusaha untuk memanfaatkan teknologi ke dalam sektor pertanian.

"Kami melakukan beberapa penelitian untuk dapat memaksimalkan hal tersebut. Seperti yang kita ketahui, para aktor di bidang pertanian masih banyak yang menggunakan teknologi konvensional untuk menjalankan aktivitas mereka dalam bertani," ujar Kudang saat webinar di Jakarta, Kamis (3/12/2020).

(Baca juga: Bibit Vaksin Merah Putih dari 6 Lembaga Penelitian Diharapkan Selesai Tahun Depan )

IPB pun berusaha untuk memanusiakan manusia dengan menciptakan teknologi yang dapat digunakan dengan mudah, sederhana dan bersifat transparan. General Partner & CTO at Exfinity Venture Partners Chinnu Senthilkumar menambahkan, ada 3 poin utama yang menjadi pertimbangan investors dalam agritek.



(Baca juga : Durasi Video di TikTok Bakal Jadi 3 Menit?) Durasi Video di TikTok Bakal Jadi 3 Menit?

Pertama ialah usia tenaga kerja. Rata-rata usia tenaga kerja di sektor pertanian adalah 45 tahun. "Inilah yang menjadi masalah, bagaimana generasi mereka dapat beradaptasi terhadap teknologi? Salah satu cara adalah dengan menarik generasi muda untuk turun ke bidang pertanian," sebut dia.

(Baca juga: Suara Milenial dan Parpol Islam hingga Partai Pecah, Jadi Sebab PKS Ubah Logo )



Kedua, optimalisasi rantai makanan. Dengan adanya vitual shopping, dapat memaksimalkan pasokan ke berbagai daerah. Hal ini menjadi keuntungan bagi Indonesia yang memiliki pasokan makanan dan pasar yang besar.

Ketiga adalah sustainability. "Bagaimana cara mereka mengoptimalisasi penggunaan pupuk? efisiensi penggunaan bibit dan lahan? Ini merupakan sebuah isu yang harus dapat diselesaikan secara efektif agar dapat mencapai hasil yang maksimal," kata Chinnu.
(ind)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top