Business Network International Buka Chapter Grow Terbesar di Indonesia

loading...
Business Network International Buka Chapter Grow Terbesar di Indonesia
foto/ist
JAKARTA - Berbisnis pasca-pandemi memang menjadi tantangan untuk kembali menggerakkan ekonomi. Membangun jaringan yang terbukti mampu memberikan referal bisnis kepada perusahaan tanpa harus menghabiskan energi dan dana untuk pemasaran menjadi kunci cerdas.

Itulah yang terjadi di Business Network International (BNI), organisasi referal bisnis terbesar di dunia yang sudah hadir di 74 negara sejak 1985. Di Indonesia BNI baru saja menggelar soft launching chapter terbesar dengan nama “Grow Chapter” BNI soft launching, pada Kamis (21/1) di Jakarta melalui aplikasi Zoom.

Soft launching ini dihadiri Launch Director Consultant Grace Hakim, Support Director Consultant Setio Priyono. Juga dihadiri 250 pebisnis yang memiliki latar belakang bisnis dan industri yang berbeda, mulai dari public relations consultant, serviced office, corporate gift, digital advertising, hingga Healhcare Products.

Ketentuan yang berlaku di BNI, dalam satu chapter memang hanya boleh terdaftar satu jenis usaha atau profesi tertentu, sehingga tidak terjadi duplikasi untuk menghindari persaingan di antara sesama anggota. Di BNI, setiap anggota aktif untuk mencarikan referal bisnis untuk anggota lainnya.( Baca juga:Tren Baru Wisata Pasca-Pandemi, Akomodasi Alami hingga Virtual Reality )



Hal inilah yang menjadi kekuatan organisasi yang sudah memiliki lebih dari 9.700 chapter di seluruh dunia dengan menghasilkan nilai transaksi sebesar USD 16,7 miliar melalui bisnis referal, dan setiap anggota didukung oleh tim global yang memberikan pelatihan, struktur, dan teknologi yang dibutuhkan untuk sukses.

Menurut Setio Priyono, Business Network International menciptakan suatu lingkungan yang membuat anggota yang merupakan para pebisnis aktif mendapatkan bisnis dari referal atau rujukan anggota BNI lainnya. Referal yang bagus memiliki etiknya sendiri, bukan hanya asal menyampaikan info, tapi mempertemukan sampai jadi.

“Setiap minggu harus ada minimal satu referal. Di Jepang ada bisnis penjahit yang 80% bisnisnya dari anggota BNI. Itu hanya contoh saja bagaimana kekuatan referal itu terjadi di BNI,” ujar Setio Priyono, dalam keterangan tertulis, Jumat (22/1/2021).



Apalagi sekarang dunia usaha kecil dan menengah (UKM) Indonesia ditantang untuk banyak melakukan ekspor atau berhubungan bisnis dengan internasional. BNI membantu pemerintah untuk membentuk jaringan UKM Indonesia memiliki partner bisnis di luar negeri dengan jaringan yang dimiliki BNI di 74 negara.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top