Kena Denda USD2,8 Miliar, Alibaba Tekor Rp23,8 Triliun

Sabtu, 15 Mei 2021 - 08:36 WIB
loading...
A A A
"Kami berencana untuk menggunakan semua keuntungan tambahan dan modal tambahan pada tahun fiskal 2022 untuk mendukung pedagang kami dan berinvestasi ke lini bisnis baru dan garis depan strategis utama," kata Wu.

"Rekor denda Alibaba sebesar USD2,8 miliar mengikis profitabilitasnya untuk kuartal tersebut, yang merupakan kemunduran bagi perusahaan untuk melanjutkan pertumbuhan bisnisnya yang mengesankan tahun ini," kata Asisten Profesor di Gaoling School of Artificial Intelligence di Renmin University of China, Wang Peng.

Dia menambahkan bahwa perbaikan bisnis Alibaba atas pengaturan eksklusivitas paksa, yang dikenal sebagai "memilih satu dari dua (platform)", juga akan membebani pesanan yang ditempatkan melalui platform dan volume transaksi yang sesuai. Ini juga akan mempengaruhi kepercayaan investor dan kapitalisasi pasar.

Pada bulan April, Alibaba didenda USD2,8 miliar atau setara dengan 4% dari total pendapatan tahun 2019, setelah penyelidikan oleh regulator yang dimulai pada bulan Desember menemukan bahwa raksasa e-commerce telah menyalahgunakan posisi dominan pasarnya selama bertahun-tahun untuk menekan para pesaingnya.

Baca Juga: Perang dengan Hamas Memanas, 120 Personel Militer AS Hengkang dari Israel

Pengamat industri memperkirakan bahwa fokus strategis Alibaba akan melihat perubahan yang jelas dari ketergantungannya pada fintech dan ritel online. Tetapi ekosistem secara keseluruhan akan tetap utuh.

"Pada 2021, prioritas perusahaan adalah mematuhi peraturan dan mendapatkan izin untuk fintech dan divisi lainnya. Jadi ekspansi bisnis juga bisa melambat," kata Wang. Dia menilai bahwa perusahaan akan lebih banyak berpartisipasi di sektor-sektor yang melibatkan ekonomi riil, seperti mendorong digitalisasi industri jasa.

Dalam beberapa bulan terakhir, regulator keuangan China juga telah memanggil Ant Group, badan keuangan Alibaba, untuk membicarakan praktik bisnis keuangannya yang bermasalah, setelah penangguhan daftar mega ganda di bursa saham Shanghai dan Hong Kong tahun lalu. Raksasa fintech itu diminta merombak bisnisnya untuk mengubah dirinya menjadi perusahaan induk keuangan.

"Ini berarti keuntungan perusahaan dari arbitrase regulasi akan menguap. Tetapi Alibaba perlu secara aktif merangkul pengawasan yang ditingkatkan, yang kondusif untuk pengembangan jangka panjangnya," kata Wang.
(fai)
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1985 seconds (10.177#12.26)