Produk Hasil Laut Indonesia Bakal Mejeng di Bandara dan Rest Area

loading...
Produk Hasil Laut Indonesia Bakal Mejeng di Bandara dan Rest Area
Pelaku UMKM sektor kelautan dan perikanan bakal diberikan tempat strategis untuk memasarkan produknya seperti di bandara dan rest area. Foto/Dok
TANGERANG - Pelaku UMKM sektor kelautan dan perikanan bakal diberikan tempat strategis untuk memasarkan produknya seperti di bandara dan rest area. Hal ini sebagai persiapan agar produk hasil laut Indonesia menembus pasar internasional dan layak untuk ekspor.

Dirjen Penguatan Daya Saing Produk Kelautan dan Perikanan (PDSPKP) Artati Widiarti mengungkapkan, UMKM binaan Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) juga akan difasilitasi ini untuk membantu pelaku UMKM bisa melebarkan sayap hingga ke pasar internasional. Jika sudah dianggap mampu, maka UMKM tersebut akan dilepas agar bisa menjalankan bisnis secara mandiri.

"Kalau untuk ekspor memang belum ada, tapi dengan adanya gerai di Bandara Soekarno-Hatta kami berharap dengan adanya pengunjung di sini bisa melihatnya produknya secara langsung jadi bisa menimbulkan efek yang besar," ujarnya pada Senin (24/5/2021).

Baca Juga: Trenggono Lepas Ekspor Produk Perikanan Senilai Rp1 Triliun

Untuk saat ini ada sekitar 1400 UMKM telah bergabung ke program pasar laut Indonesia dan terbagi menjadi tiga kategori, yaitu Binaan, Bagus dan Unggulan. Produk yang mereka hasilkan juga diberikan tempat penjualan agar masyarakat semakin mengenal produk hasil laut.

Sementara untuk jumlah produk hasil laut yang saat ini dipasarkan mencapai 2.000 produk. "Kemarin juga ada pengalaman salah satu UMKM binaan KKP sebelumnya yang omzet penjualan mencapai satu miliar dalam satu bulan penjualan di salah satu bandara," ucapnya.



Artati menambahkan, pihaknya juga mengenalkan produk hasil laut selain makanan, seperti perhiasan dan produk kecantikan. Ini membuktikan bahwa laut Indonesia memiliki potensi besar selain olahan makanan.

"Kita ingin menunjukkan, ikan atau produk kelautan dan perikanan tidak hanya bisa dinikmati anak-anak untuk kecerdasannya, tapi juga ibu-ibu untuk kecantikannya dan semua usia untuk kebutuhan imunitasnya," urai Artati.

Baca Juga: Ekspor Produk Perikanan Mudah, 4,2 Ton Tuna Terbang dari Manado ke Singapura

Saat ini produk perikanan dan kelautan yang dipamerkan di galeri Pasar Laut Indonesia Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta, nantinya dapat dibeli secara online melalui aplikasi travelin sebagai media e-commerce yang dapat diunduh di iOS dan Android.



Aplikasi travelin dikembangkan oleh AP II, untuk memudahkan dan memberikan seamless journey experience bagi traveler, serta mendukung ekosistem transportasi dan pariwisata nasional.
(akr)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top