Ekonomi Belum Stabil, The Fed Diramal Naikkan Suku Bunga di 2023

Senin, 28 Juni 2021 - 16:52 WIB
loading...
Ekonomi Belum Stabil, The Fed Diramal Naikkan Suku Bunga di 2023
Foto/Ilustrasi
A A A
JAKARTA - Ekonom PT. Pefindo, Fikri C. Permana memproyeksikan Bank Sentral Amerika Serikat (AS) The Fed akan menaikkan suku bunga pada 2023 seiring tingkat inflasi yang meningkat. Kenaikan suku bunga juga dialami pada sejumlah bank sentral global.

“Tidak hanya The Fed saja yang menaikkan suku bunga, namun bank sentral global juga melakukan hal yang serupa. Jika dilihat secara global sudah ada 27 bank sentral sudah melakukan kenaikan suku bunga,” ujarnya dalam Market Review di IDX Channel, Senin (28/6/2021).

Baca juga: Diterjang Hawa Panas, Kanada Catatkan Suhu Tertinggi Dalam Sejarah

Mengukur arah The Fed ke depan setelah melakukan rapat beberapa waktu lalu, Fikri melihat ada indikasi arah kenaikan kebijakan suku bunga yang akan terjadi di 2023 mendatang. “Dilihat dengan kondisi sekarang ini, The Fed bisa menaikkan suku bunga setahun lebih awal dari sebelumnya, yakni pada tahun 2023,” ungkapnya.

Secara keseluruhan, Pefindo memandang kebijakan The Fed menaikkan suku bunga didasari kondisi ekonomi AS yang belum stabil di tengah pandemi Covid-19, ditambah jumlah tenaga kerja yang tidak seperti sebelum pandemi.

Baca juga: Ketika Singapura Akan Memperlakukan COVID-19 seperti Flu Biasa

Sebelumnya, The Fed telah mengonfrimasi kenaikan inflasi hanya bersifat sementara. Menurut Fikri, hal ini lebih kepada bagaimana The Fed menenangkan pasar supaya tidak terjadi taper tantrum sebagaimana di 2013. Sebab, waktu itu kondisi pasar sudah tidak stabil.

“Masalahnya sekarang adalah ekonomi belum pulih seperti sebelum pandemi Covid-19 sehingga jika suku bunga dinaikkan saat ini tentunya memberatkan pemulihan ekonomi. Tak ayal jika nanti masa pemulihan ekonomi akan lebih panjang,” pungkasnya.
(ind)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1933 seconds (11.97#12.26)