alexametrics

5 Pengusaha Properti Dunia Terkaya

loading...
5 Pengusaha Properti Dunia Terkaya
Industri properti menjadi salah satu bisnis paling menjanjikan di dunia. Oleh karena itu banyak orang mencoba peruntungan di ceruk bisnis ini untuk meraup kekayaan. Ilustrasi/SINDOnews/Titus Jefika Heri Hendarmawan
A+ A-
INDUSTRI properti menjadi salah satu bisnis paling menjanjikan di dunia. Oleh karena itu banyak orang mencoba peruntungan di ceruk bisnis ini untuk menimbun pundi-pundi kekayaan. Berikut 5 pengusaha properti kakap yang memiliki kekayaan besar di dunia.

1. Li Ka Shing (USD30 miliar/ Hong Kong)

5 Pengusaha Properti Dunia Terkaya




Perusahaannya mempekerjakan lebih dari 310.000 orang di lebih dari 50 negara. Saat ini, Li Ka Shing telah mengalihkan sebagian besar fokusnya ke Eropa, di mana dia menginvestasikan lebih dari USD28 miliar selama lima tahun. (Baca juga: Kaya Raya Rajin Berderma, Inilah Deretan Filantropis Dunia)

Li percaya bahwa krisis politik akan bersifat sementara dan harga properti pada akhirnya akan naik, dan membeli tanah dari penduduk yang melarikan diri dengan harga rendah pada 1958. Pada 1971, Li secara resmi menamai perusahaan pengembang real estatnya Cheung Kong, dinamai Cheung Kong, sungai terpanjang di China.

Cheung Kong Holdings tercatat di Bursa Hong Kong pada tahun 1972. Selama rapat dewan, Li menyatakan dalam beberapa kesempatan, tujuannya untuk melampaui Hongkong milik Jardines sebagai pengembang terkemuka.

2. Lee Shau Kee (USD28,3 miliar/ Hong Kong)

5 Pengusaha Properti Dunia Terkaya


Taipan properti Lee Shau Kee memiliki kekayaan sebesar USD28,3 miliar atau sekitar Rp382,43 triliun menurut Forbes. Jika dirunut ke belakang, Shau Kee tumbuh di keluarga miskin yang hanya mampu makan ikan atau daging dua kali dalam sebulan.

Ia kemudian turut mendirikan perusahaan pengembang properti Sun Hung Ka dengan Kwak Tak-Seng, ayah dari miliarder Kwok bersaudara. Lee Shau Kee memimpin Henderson Land Development, sebuah perusahaan investor di Pusat Keuangan Internasional Hong Kong yang ikonik. Perusahaan ini memiliki banyak proyek utamanya meliputi Henderson Metropolitan di sepanjang Nanjing West Road dekat the Bund di Shanghai. (Baca juga: Bisnis Menjanjikan, Banyak Artis Merangkap Jadi Developer Properti)

3. Wang Jianlin (USD25,3 miliar/ China)

5 Pengusaha Properti Dunia Terkaya


Pemimpin Dalian Wanda Group, salah satu pengembang real estat komersial terbesar di dunia dengan lebih dari 200 plaza di China ini, memiliki kekayaan USD25,3 miliar atau Rp341,89 triliun. Wang membalikkan dorongan besar ke dalam pariwisata dan hotel dengan menumpahkan aset senilai USD9,3 miliar di dua industri pada pertengahan 2017. (Baca juga: Jejak CEO Bermasalah, dari Penipuan hingga Skandal Seks)

Wang's Wanda Film Holding mengoperasikan salah satu rangkaian bioskop-bioskop terbesar di China. Melayani militer China pada periode 1970-1986 sebelum beralih ke usaha real estate pemerintah, Wang Jianlin kemudian terjun ke bisnis sendiri pada tahun 1989.

4. Thomas dan Raymond Kwok (USD17,4 miliar/ Hong Kong)

5 Pengusaha Properti Dunia Terkaya


Hingga 26 Desember 2017, kekayaan keduanya tercatat sebesar USD17,4 miliar atau Rp235,14 triliun. Dengan Thomas dijatuhi hukuman 5 tahun penjara pada tahun 2014 karena penyuapan dan kakak laki-laki tertua, Walter, keluar dari perusahaan, dengan sendirinya,

Raymond, sekarang adalah satu-satunya ketua Sun Hung Kai Properties. Kwok Brother mewarisi perusahaan publik setelah kematian ayah mereka, Kwok Tak-seng, pada tahun 1990. Sebagian besar investasinya ada di Hong Kong, seperti International Commerce Centre, gedung pencakar langit tertinggi di kota ini, dan International Finance Centre. Bisnis propertinya juga berkembang di China.

5. Donald Bren (USD16,3 miliar/ Amerika Serikat)

5 Pengusaha Properti Dunia Terkaya


Dengan kekayaan USD16,3 atau Rp220,28 triliun, Donald Bren dinobatkan sebagai pengembang properti terkaya di Amerika Serikat. Perusahaannya yang bernama Irvine Co., memiliki 115 juta kaki persegi real estate, paling banyak di California Selatan. "Dinasti" yang dibangunnya ini meliputi 500 gedung kantor, 40 pusat perbelanjaan, dan sekitar 60.000 unit apartemen.
(poe)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak
Top