Dampak Gunung Semeru Meletus ke Penerbangan, Ini Penjelasan Dirjen Udara

Sabtu, 04 Desember 2021 - 17:44 WIB
loading...
Dampak Gunung Semeru Meletus ke Penerbangan, Ini Penjelasan Dirjen Udara
Direktur Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan (Kemenhub), Novie Riyanto menerangkan, dampak meletusnya Gunung Semeru di daerah Lumajang, Jawa Timur ke sektor penerbangan. Foto/Dok
A A A
JAKARTA - Direktur Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan (Kemenhub), Novie Riyanto mengatakan, sektor penerbangan tidak berdampak akibat meletusnya Gunung Semeru di daerah Lumajang, Jawa Timur.

“Hari ini kebetulan tidak ada penerbangan ke Malang, namun begitu kita sudah keluarkan Notice to Airman (NOTAM) untuk menghindari penerbangan ke daerah terdampak,” ujar Dirjen Novie kepada MNC Portal Indonesia, di Jakarta, Sabtu (4/12/2021).

Baca Juga: Gunung Semeru Meletus, Banjir Lahar Hancurkan Jalur Malang-Lumajang

NOTAM adalah pemberitahuan yang disampaikan melalui media telekomunikasi yang berisikan informasi terkait dengan penerapan, kondisi atau perubahan pada fasilitas, pelayanan, prosedur atau peringatan akan bahaya yang penting untuk segera diketahui oleh personil yang berkaitan dengan operasi penerbangan dan didistribusikan melalui peralatan telekomunikasi.

Adapun penerbangan yang berdampak yang wilayah penerbangan ke arah selatan atau barat daya. “Ini anginnya ke arah barat daya, tapi kita sudah terbitkan NOTAM, semua menghindar ke rute Jawa Selatan,” ungkapnya.

Baca Juga: Debu Letusan Gunung Semeru Tidak Tertembus Cahaya Matahari



Dia menambahkan, pihaknya akan terus melakukan monitoring dengan berkoordinasi kepada semua pihak. Sebagai informasi mengalami erupsi pada Sabtu sore (4/12/2021) sekitar pukul 15.00 WIB.

Dari pantauan di Kabupaten Malang hingga kini kondisi Gunung Semeru memang tak terlihat. Namun dipastikan abu vulkanik tidak mengarah ke Kabupaten Malang.
(akr)
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2149 seconds (11.252#12.26)