Ini Tiga Strategi BI Akselerasi Pengembangan Ekonomi Syariah

Kamis, 08 September 2022 - 16:30 WIB
loading...
Ini Tiga Strategi BI Akselerasi Pengembangan Ekonomi Syariah
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo dalam acara Festival Ekonomi Syariah (FESyar) Jawa, Kamis (8/9/2022). FOTO/Istimewa
A A A
JAKARTA - Indonesia berpotensi menjadi negara dengan skala ekonomi syariah terbesar berbekal jumlah penduduk muslim terbesar di dunia. Optimalisasi pengembangan ekonomi syariah diharapkan bisa menjadi motor baru penggerak pertumbuhan ekonomi nasional.

Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo menyampaikan terdapat tiga langkah yang perlu dilakukan untuk mendorong pertumbuhan inklusif melalui ekonomi syariah khususnya di Jawa. Aadapun langkah pertama menginisiasi program hilirisasi produk rempah dengan fokus pada inkubasi hingga ekspor guna mendorong UMKM menembus pasar produk halal dunia.

"Kedua, kerja sama pemasaran produk-produk halal melalui e-commerce dengan kanal pembayaran melalui QRIS dan BI Fast. Ketiga, peran pesantren dalam mendukung produksi pertanian dan hortikultura guna mendukung ketahanan pangan melalui Social Partnership for Food Security," kata dia saat membuka acara Festival Ekonomi Syariah (FESyar) Jawa secara hybrid, Kamis (8/9/2022).

Baca Juga: Mengenal Hukum Subsidi dalam Sistem Ekonomi Islam

Menurut dia BI secara berkesinambungan melakukan berbagai program pengembangan ekonomi dan keuangan syariah melalui sinergi dan kolaborasi. Di sini peran daerah sangat krusial dalam pengembangan ekonomi syariah.

Selain sebagai penggerak ekonomi, pemda juga perlu menjalin kerja sama antarpihak guna mengakselerasi perkembangan ekonomi syariah. Perlu kerja sama seluruh pihak secara berjamaah dalam pengembangan ekonomi syariah di Indonesia termasuk memfokuskan kegiatan yang lebih berdampak terhadap capaian yang diharapkan.

"Perlu juga pengembangan pusat keuangan syariah seperti perbankan dan unit-unit usaha syariah berbarengan dengan keuangan sosial syariah seperti zakat, infaq dan sedekah produktif," tuturnya.

Sebagai informasi, FESyar Jawa 2022 mengusung tema Sinergi Ekonomi dan Keuangan Syariah Jawa untuk Memperkuat Pemilihan Ekonomi Jawa yang Inklusif, relevan dengan kondisi terkini dan diharapkan mampu meningkatkan peran serta sinergi ekonomi syariah Jawa agar dapat berperan sebagai outlet ekonomi dan keuangan syariah di level regional khususnya wilayah Jawa. FESyar Jawa merupakan rangkaian kegiatan Road to Indonesia Sharia Economic Festival (ISEF) ke-9 yang akan diselenggarakan pada 5 - 9 Oktober 2022 di Jakarta.

Baca Juga: Profil Syafii Antonio, Ahli Perbankan Syariah Indonesia dengan Segudang Jabatan

Sebelumnya untuk di wilayah Kawasan Timur Indonesia (KTI) dan Sumatera yang diselenggarakan di Provinsi Aceh dan Makassar. Gelaran FESyar Jawa mengangkatAmbience History of The Great Walisongosebagai bentuk apresiasi kepada wali songo melalui keindahan nada dan tari, serta mempersembahkan FESyar sebagai upaya menguatkan nilai-nilai Islam di Jawa. Rangkaian Fesyar Jawa dilaksanakan secara hybrid, terdiri dariSharia ForumdanSharia Fairyang diselenggarakan pada 8 - 10 September 2022.

(nng)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1976 seconds (10.177#12.26)