Minta Pemda Rajin Pantau Harga Beras di Pasar, Mendag: Naik Rp10 Saja Berdampak ke Warga Miskin

Senin, 03 Oktober 2022 - 16:37 WIB
loading...
Minta Pemda Rajin Pantau Harga Beras di Pasar, Mendag: Naik Rp10 Saja Berdampak ke Warga Miskin
Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan (rompi biru) saat meninjau harga beras di pasar induk beras Cipinang, Jakarta Timur, Senin (3/10/2022). Foto/MPI/Advenia Elisabeth
A A A
JAKARTA - Pemerintah daerah atau Pemda diminta untuk rajin memantau harga beras di pasar-pasar di wilayahnya. Hal ini penting mengingat beras merupakan salah satu komoditas pangan pokok dan strategis.

Menteri Perdagangan (Mendag) Zulkifli Hasan atau Zulhas menyebut bahwa sekecil apapun kenaikan harga beras akan berdampak pada tingkat inflasi.

"Beras pengaruhnya terhadap inflasi tinggi sekali sampai 3,33%. Jadi, kalau harganya naik, jangankan 100 perak, 10 rupiah saja bagi masyarakat miskin sangat terdampak, Oleh karena itu, Pemda harus terus mengecek stok di pasar, salah satunya Pasar Induk Beras Cipinang," ujarnya dalam konferensi pers di PasarBeras Cipinang, Jakarta, Senin (3/10/2022).

Baca juga: Wanti-wanti Soal Inflasi, Jokowi: Hati-hati Kalau Harga Beras Naik Rp200 Perak

Mendag mengakui bahwa pada Agustus hingga September harga beras merangkak naik, salah satu penyebabnya karena kenaikan harga gabah.

Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN) itu pun berharap Pemda merespons dengan cepat gejolak harga barang kebutuhan pokok.

Hal ini sesuai arahan Presiden Joko Widodo yang memerintahkan kepala daerah untuk terus memantau harga barang kebutuhan pokok seperti beras.

"Berapa pun gejolak harga yang terjadi di pasar, Pemerintah Daerah diharapkan tetap menjaga sesuai harga standar. Misalnya dengan subsidi harga sehingga harga tidak bergejolak," tandasnya.

Baca juga: Produksi Beras Cukup tapi Distribusi Terhambat, Wamentan Cari Jalan Keluar

Mendag menambahkan, pemerintah pusat akan berkoordinasi dengan pemangku kepentingan terkait agar harga beras dapat terkendali, baik jangka pendek maupun jangka panjang.

"Diharapkan operasi pasar dilakukan serempak di seluruh tanah air, terutama di daerah yang mengalami kenaikan signifikan agar harga terkendali," pungkasnya.
(ind)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1672 seconds (10.101#12.26)