Wanti-wanti Soal Inflasi, Jokowi: Hati-hati Kalau Harga Beras Naik Rp200 Perak

Senin, 12 September 2022 - 17:52 WIB
loading...
Wanti-wanti Soal Inflasi, Jokowi: Hati-hati Kalau Harga Beras Naik Rp200 Perak
Jokowi mengingatkan kepala daerah untuk terus menjaga inflasi. Foto/Dok
A A A
JAKARTA - Presiden Joko Widodo ( Jokowi ) mengungkapkan ada lima provinsi dari sepuluh provinsi yang memiliki tingkat inflasi tinggi. Kelima provinsi itu berada dari Sumatra.

Baca juga: Harga Barang Bakal Naik 13%, Pemerintah Diminta Siapkan Bansos dan Naikkan Upah Minimum

"5 provinsi dari 10 provinsi dengan inflasi tertinggi, hati-hati. Saya gak tahu ini kenapa, tolong dilihat betul, ini ada di Sumatera 5 provinsi itu, yaitu Jambi, Sumbar, Babel, Aceh, dan Kepri," kata Jokowi saat pembahasan pengendalian inflasi dengan seluruh kepala daerah secara hybrid, di Istana Negara, Jakarta, Senin (12/9/2022).

Sementara, 10 besar provinsi dengan tingkat inflasi tinggi, yakni Jambi 7,7%, Sumbar 7,1%, Kalteng 6,9%, Maluku 6,7%, Papua 6,5%, Bali 6,4%, Babel 6,4%, Aceh 6,3%, Sulteng 6,2% dan Kepri 6%.

Sedangkan untuk kabupaten atau kota, Luwuk menjadi yang tertinggi dengan 7,8%. Lalu Jambi 7,8%, Kotabaru,7,5%, Sampit 7,5%, Tanjung Selor 7,4%, Jayapura 7,4%, Sintang 7,4%, Bungo 7,2%, Pasang 7,1% dan Sibolga 6,9%.

Jokowi mengingatkan jika terjadi inflasi, terutama harga pangan naik, maka tingkat kemiskinan daerah tersebut juga ikut naik. Harga bahan pangan yang perlu dipantau adalah beras, makanan pokok masyarakat Indonesia.

"Utamanya itu beras sebagai komponen utama. Jadi hati-hati kalau harga beras di daerah Bapak Ibu sekalian naik, meski hanya Rp200 atau Rp500 perak, segera diintervensi karena menyangkut kemiskinan di provinsi, kabupaten dan di kota yang Bapak Ibu pimpin akan langsung bisa naik angka kemiskinannya," kata Jokowi.

Jokowi pun meminta kepala daerah untuk melakukan intervensi. Dan juga mulai mencatat data pasokan pangan dan menyiapkan dana untuk menekan inflasi.

seluruh provinsi, kabupaten, kota harus tahu pasokan berasnya darimana, kalau harus membeli dari luar provinsi, kabupaten atau kota. Telur itu dipasok dari kabupaten atau kota mana, bawang merah dibeli dari kota atau kabupaten mana, semuanya ini harus ada datanya," jelas Jokowi.

Jokowi menegasakan kepada kepala daerah untuk terus berupaya mencari data-data pasokan dan harga pangan. Mereka bisa minta informasi ke Mendag atau kepada bank sentral karena informasinya ada di situ.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1579 seconds (10.101#12.26)