PLTG Gorontalo Perkuat Sistem Kelistrikan Sulut

Minggu, 17 Januari 2016 - 15:30 WIB
PLTG Gorontalo Perkuat Sistem Kelistrikan Sulut
PLTG Gorontalo Perkuat Sistem Kelistrikan Sulut
A A A
JAKARTA - Pembangkit pertama dalam Mega Proyek 35.000 MW, PLTG Gorontalo, telah berhasil masuk sistem interkoneksi kelistrikan 150 kilo Volt (kV) Sulawesi Utara dan Gorontalo, setelah sehari sebelumnya melalui uji coba tegangan.

Direktur Bisnis Regional PLN Sulawesi Nusa Tenggara Machnizon Masri menuturkan bahwa pembangkit ini akan memperkuat sistem kelistrikan wilayah Sulawesi Utara dan Gorontalo.

"Tepat pukul 12.30 WITA, PLTG Gorontalo akhirnya masuk ke dalam interkoneksi sistem listrik Sulutgo dengan daya sebesar 25, nantinya akan segera menyusul 25 MW berikutnya yang akan masuk juga ke dalam sistem," ujarnya seperti dalam rilis yang diterima Sindonews di Jakarta, Minggu (17/1/2016).

PLTG Gorontalo merupakan pembangkit listrik pertama yang berhasil rampung dalam mega proyek 35.000 MW. PLTG ini menggunakan mesin generator milik General Electric (GE) asal Amerika Serikat (AS) dengan tipe TM 2500+ yang merupakan mesin buatan Pabrik GE di Hungaria.

Secara keseluruhan PLTG Gorontalo yang dibangun sejak 19 september 2015 ini nantinya akan menyuplai listrik sebanyak 100 MW. Namun untuk tahap pertama, diprioritas untuk dua mesin unit pembangkit. Hal ini demi mengejar penambahan pasokan listrik untuk Sulawesi Utara dan Gorontalo.

Sementara itu, dua unit lainnya yang masing-masing berkapasitas 25 MW direncanakan akan segera masuk pada Februari 2016.

"Dengan kerja keras semua tim yang ada di lapangan, saya optimis dua mesin lainnya akan segera berfungsi pada Februari, yang artinya akan bisa menambah pasokan listrik hingga 100 MW bagi masyarakat," tambah dia.

Secara bersamaan PLN juga telah berhasil merampungkan Gardu Induk (GI) PLTG Gorontalo, serta pembangunan enam Tower Saluran Udara Tegangan Tinggi (SUTT) PLTG Gorontalo–GI Marisa berkapasitas 150 kV dengan panjang 1,4 kilo meter sirkit (kms).

Sebanyak 700 pekerja terlibat dalam proses percepatan pembangunan PLTG yang terletak di desa Maleo, Kecamatan Paguat, Kabupaten Pohuwato, Provinsi Gorontalo. Percepatan pembangunan PLTG ini untuk menjawab kebutuhan warga akan listrik yang semakin hari semakin tinggi.

Untuk saat ini, beban puncak di Sulawesi Utara dan Gorontalo pada malam hari mencapai 325 MW, sementara daya mampu pasok sebesar 320 MW. Khusus untuk Gorontalo, daya mampu hanya sekitar 50 MW dengan beban puncak mencapai 80–85 MW .

"Dengan masuknya 50 MW, artinya ada penambahan suplai listrik untuk wilayah Gorontalo, serta menaikkan rasio elektrifikasi hingga 84,4%," tandasnya. (lly)
(dmd)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
berita/ rendering in 0.0998 seconds (10.55#12.26)