alexametrics

ExxonMobil Kaji Potensi Migas di Wilayah Terbuka RI

loading...
ExxonMobil Kaji Potensi Migas di Wilayah Terbuka RI
ExxonMobil Kaji Potensi Migas di Wilayah Terbuka RI
A+ A-
JAKARTA - ExxonMobil berkomitmen melakukan eksplorasi terhadap potensi minyak dan gas bumi (migas) di wilayah terbuka di Indonesia. Saat ini, perusahaan minyak dan gas bumi asal Amerika Serikat (AS) tersebut masih melakukan kajian data untuk menentukan area yang berpotensi dilakukan eksplorasi.

“Kita masih melakukan kajian potensi yang ada di Indonesia. Ini merupakan komitmen kami untuk melihat potensi yang bisa kita gali,” ujar Vice President Public and Government Affairs, ExxonMobil Indonesia Azi Alam di Hotel Luwansa, Jakarta, Senin (17/2/2020).

Menurut dia, kajian secara intensif terus dilakukan bersama Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Migas (SKK Migas). Pihaknya bersama SKK Migas secara berkala telah melakukan evaluasi data potensi melalui Integrated Operation Center (IOC) di SKK Migas. “Kajian dilakukan bersama dengan SKK Migas. Langkahnya kami berkunjung ke Café GGR, SKK Migas,” kata dia.



Dia menjelaskan bahwa untuk melakukan ekplorasi di area terbuka membutuhkan waktu untuk memetakan wilayah mana saja yang berpotensi memiliki cadangan sehingga layak untuk dilakukan eksplorasi.

Sebab itu, kata dia, sebelum dilakukan eksplorasi perlu mengumpulkan berbagai data supaya kegiatan investasi melakukan eksplorasi dapat menuai hasil. “Jadi saat ini kita pelajari dulu mana yang menarik. Untuk memulai kegiatan eksplorasi tergantung data dan hasil evaluasi,” kata dia.

Hal senada juga dikatakan oleh Deputi Operasi SKK Migas Julius Wiratno. Pihaknya menyatakan bahwa rencana kegiatan eksplorasi di area terbuka oleh ExxonMobil masih dalam tahap kajian.

Sementara ada sejumlah Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) yang telah memulai studi bersama (joint study) untuk melakukan pencarian cadangan migas baru. “Eksplorasi masih dalam tahap perencanaan, belum eksekusi. Baru ada beberapa joint study,” kata dia.

Sebagai informasi, Indonesia memiliki total 128 basin di mana 24 basin belum tersentuh. SKK Migas sebelumnya telah memetakan sepuluh area potensial giant discovery.

Dari sepuluh area tersebut diantaranya Sumatera Selatan, Sumatera Utara, Sumatera Tengah, Tarakan Offshore, North East Java-Makassar Strait, Kutai Offshore, Buton Offshore, Northern Papua, Bird Body Papua, dan Warim Papua.
(ind)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak
Top