alexa snippet

Harga Minyak Dunia Kembali Naik

Harga Minyak Dunia Kembali Naik
Harga minyak dunia terlihat naik tipis di tengah catatan hati-hati mengenai keraguan bahwa OPEC yang memimpin penurunan produksi memiliki efek. Grafis/Istimewa
A+ A-
SINGAPURA - Harga minyak dunia terlihat naik tipis di tengah catatan hati-hati mengenai keraguan bahwa OPEC yang memimpin penurunan produksi memiliki efek yang diinginkan untuk mengembalikan keseimbangan ke pasar yang telah mengalami kelebihan pasokan selama lebih dari dua tahun.

Seperti dikutip dari Reuters, Jumat (21/4/2017), harga minyak mentah Brent berada di level USD53,07 per barel atau naik 8 sen dari penutupan terakhir mereka. Sementara, harga minyak mentah AS West Texas Intermediate (WTI) telah naik 8 sen menjadi USD50,79 per barel.

Harga stabil setelah penurunan sebesar 3,5% pada kedua tolok ukur awal pekan ini karena muncul keraguan akibat upaya yang dipimpin Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) untuk mengurangi produksi hampir 1,8 juta barel per hari selama semester pertama tahun ini.

Data Thomson Reuters menunjukkan bahwa 48 juta barel per hari minyak mentah dikirim di perairan samudera pada April, naik 5,8% sejak Desember, sebelum pemotongan diimplementasikan.

Pasar mencatat bahwa nilai dari seluruh kurva Brent telah merosot sejak dimulainya penurunan pimpinan OPEC pada Januari. Nilai bulanan rata-rata kurva Brent 24 bulan turun lebih dari USD4 per barel sejak Januari menjadi sekitar USD54,15 per barel.

Pasokan yang tinggi sebagian merupakan hasil produsen lain, yang belum sepakat untuk memangkas produksi, dan meningkatkan ekspor mereka. "Kebangkitan AS terus menyabot upaya kartel untuk menstabilkan pasar yang jenuh," kata Lukman Otunuga, analis di FXTM.

Produksi AS melonjak hampir 10% sejak pertengahan 2016 sampai 9,25 juta bpd. Ini membawa produksinya mendekati dua produsen teratas dunia, Arab Saudi, dan Rusia.

Mencoba mencegah pemborosan lebih lanjut dalam persediaan, beberapa produsen OPEC termasuk pemimpin de facto Arab Saudi melobi untuk memperpanjang janji pemotongan produksi di luar bulan Juni. Untuk mengetahui kesehatan pasar minyak, analis mengatakan penting untuk memantau tingkat persediaan.

Namun di luar AS, di mana data berlimpah dan masih menunjukkan persediaan yang membengkak, data yang andal sulit didapat. Ada beberapa saran bahwa OPEC telah menjual minyak dari sahamnya sendiri untuk memenuhi permintaan pelanggan meskipun beberapa pemotongan produksi dilakukan awal tahun ini.

Persediaan bahan bakar di sekitar pusat perdagangan minyak Asia di Singapura juga telah turun, walaupun tidak jelas apakah ini untuk memenuhi permintaan yang kuat atau apakah untuk menciptakan ruang penyimpanan untuk mengantisipasi lebih banyak pasokan.



(izz)
loading gif
Top