alexametrics

Outlook 2018

Kontribusi Ekonomi Digital terhadap PDB Cukup Signifikan

loading...
Kontribusi Ekonomi Digital terhadap PDB Cukup Signifikan
Ekonomi digital diproyeksikan berkontribusi sebesar 8,5% terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) pada 2018. FOTO/IST
A+ A-
JAKARTA - Ekonom Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Bhima Yudhistira Adhinegara mengatakan selama ini kontribusi Produk Domestik Bruto (PDB) ekonomi digital cukup signifikan terhadap perekonomian. Ekonomi digital pada tahun 2016 berkontribusi sebesar 7,3% terhadap PDB.

Hal ini terlihat dari perkembangan nilai transaksi yang cukup besar dari ecommerce yakni Rp75 triliun per tahun. Sementara dari nilai pendanaan melalui Fintech mencapai Rp1,6 triliun per September 2017 (data OJK). Pada tahun 2018 diproyeksi ekonomi digital akan berkontribusi sebesar 8,5% terhadap PDB.

Ke depannya ekonomi digital diproyeksikan akan mengubah lanskap beberapa sektor industri khususnya manufaktur dan segmen UMKM. Penetrasi produk hasil industri tidak lagi melalui rantai pasokan yang panjang, sehingga pasar bisa terbuka lebih lebar. Ini artinya kesempatan bagi UMKM untuk meningkatkan kapasitas produksi sekaligus pemasaran.



Dalam hal kebijakan strategis, pemerintah perlu mendorong UMKM untuk masuk ke platform e-commerce karena saat ini 95% produk yang dijual di e-commerce adalah barang impor. Berbanding terbalik dengan produk UMKM yang kurang dari 2%. "Masih sangat kecil. Masuknya modal asing dari modal ventura seperti Alibaba dan Tencent juga memberikan pengaruh terhadap banjir barang impor ke e-commerce. Ini yang perlu diwaspadai oleh pemerintah khususnya Menteri Perdagangan," ujarnya.

Potensi untuk mengembangkan ekonomi digital di Indonesia saat ini masih cukup besar. Indonesia menduduki posisi kelima untuk negara dengan jumlah pengguna internet terbesar di dunia yakni 132 juta orang dan pengguna aktif sosial media lebih dari 70 juta orang. Namun kunci untuk meningkatkan daya saing ekonomi digital adalah perbaikan infrastruktur. Masih ada ketimpangan akses internet antara penduduk pulau Jawa dan luar jawa. Sementara di Sumatera penetrasi internet hanya 15%, dan Kalimantan 7% sedangkan di Jawa 65%.

Isu kedua adalah soal regulasi untuk mendukung ekosistem startup digital untuk semakin berkembang. Perlu intervensi berupa insentif pajak, akses kredit dan perizinan usaha yang mudah bagi startup. Ketiga, investasi dalam pengem bangan SDM dalam teknologi informasi. Ini dalam bentuk sekolah vokasi.

Tidak ketinggalan juga harus diperhatikan sektor konvensional agar juga berkembang dan perlu didorong untuk terus berkolaborasi dengan e-commerce. Tidak semua barang shifting ke online, seperti grocery atau kebutuhan pokok tetap butuh toko fisik. "Contohnya adalah kolaborasi Amazon dan Wholefood supermarket di AS justru menciptakan 6.000 tenaga kerja baru," ujarnya.

Pengamat IT Heru Sutadi memprediksi tren ekonomi digital di 2018 akan memunculkan beberapa bidang yang makin berkembang seperti e-commerce, e-money, dan sistem pembayaran. Perkembangan ekonomi digital juga akan didukung beragam teknologi yang akan juga mulai banyak digunakan seperti big data dan teknologi finansial.

(Baca Juga: Ekonomi Digital Dorong Pertumbuhan Ekonomi)
(amm)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak