alexametrics

Inflasi AS Bakal Naik Tinggi Seiring Pertumbuhan Harga Konsumen

Inflasi AS Bakal Naik Tinggi Seiring Pertumbuhan Harga Konsumen
Indeks Harga Konsumen AS naik lebih cepat pada bulan Januari, untuk menjadi sinyal lonjakan inflasi hingga mendorong ekspektasi peningkatan suku bunga. Foto/Ilustrasi
A+ A-
WASHINGTON - Harga konsumen Amerika Serikat (AS) naik lebih cepat dari yang diperkirakan pada bulan Januari, untuk menjadi sinyal lonjakan inflasi hingga mendorong ekspektasi peningkatan suku bunga. Tercatat Indeks Harga Konsumen tumbuh sebesar 0,5% atau menjauh dari perkiraan sebelumnya mencapai 0,3%.

Seperti dilansir BBC, Kamis (15/2/2018) laporan tersebut mengikuti data sebelumnya yang menunjukkan percepatan pertumbuhan upah AS. Hal ini menimbulkan kekhawatiran bahwa Federal Reserve alias Bank Sentral AS bakal menaikkan suku bunga lebih cepat dari perkiraan sebelumnya.

Laporan tentang upah memicu volatilitas di pasar keuangan. Imbal hasil obligasi naik lebih tinggi pada tengah pekan kemarin, namun reaksi pasar saham terhadap laporan inflasi relatif diredam. Setelah dibuka lebih rendah, Dow Jones, S & P 500 dan Nasdaq menguat pada tengah hari.

"Fakta bahwa .kerugian dipangkas, menunjukkan bahwa pasar bisa perlahan mulai mengatasi kenyataan lingkungan inflasi yang lebih tinggi," kata Fiona Cincotta, analis pasar di City Index.

Indeks harga konsumen menjadi ukuran inflasi yang berbeda dari yang biasanya ditekankan oleh Federal Reserve. Departemen Perdagangan juga melaporkan bahwa penjualan ritel AS turun 0,3% pada bulan Januari, sebuah penurunan tak terduga yang menurut para analis membuat lebih sulit menggambarkan apa yang terjadi pada ekonomi AS.

Para ekonom telah lama mengatakan bahwa mereka memperkirakan inflasi yang lebih tinggi di AS karena pertumbuhan ekonomi yang lebih kuat dan tingkat pengangguran yang rendah. Namun ekspektasi tersebut dikacaukan tahun lalu, karena inflasi yang relatif lunak tertinggal sekitar 2% dari target yang ditetapkan oleh Federal Reserve.

Data baru yang menunjukkan kenaikan harga dan menunjukkan dinamika dapat berubah. Biro Statistik Tenaga Kerja AS mengatakan ada kenaikan harga di sejumlah area termasuk bensin, pakaian, perawatan medis dan makanan. Selama 12 bulan sampai Januari, inflasi tetap di angka 2,1%.

Indeks inti seperti volatile food dan energi terlihat mudah berubah, juga mengalami peningkatan 0,3% di bulan Januari untuk menjadi lonjakan paling signifikan dalam setahun. Federal Reserve sendiri  menggunakan suku bunga yang lebih tinggi untuk mengendalikan inflasi dan mengatakan bahwa mereka memperkirakan akan menaikkan suku bunga lagi tahun ini.
(akr)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top