alexametrics

Cukai Rokok Naik 23%, Ini Tanggapan Ketua Kadin

loading...
Cukai Rokok Naik 23%, Ini Tanggapan Ketua Kadin
Pemerintah menaikkan cukai rokok sebesar 23% mulai tahun depan. Foto/Ilustrasi
A+ A-
JAKARTA - Pemerintah memutuskan untuk menaikkan cukai rokok sebesar 23% yang akan berlaku mulai 1 Januari 2020. Faktor kesehatan disebut menjadi salah satu pencetus kenaikan tersebut.

Menanggapi hal itu, Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia Rosan P Roeslani mengatakan, secara pribadi mendukung upaya kenaikan cukai rokok jika tujuannya adalah kesehatan. Namun, imbih dia, pemerintah harusnya juga melihatnya dari dua sisi, baik dari pengusaha maupun masyarakat umum.

"Karena saya tidak merokok ya memang lebih baik, tapi di satu sisi ya kita hormati juga yang masih merokok karena sumbangan mereka tinggi. Itu saja, dicari keselarasan dan keseimbangannya," ujar Rosan di Jakarta, Rabu (18/9/2019).



Menurutnya, dari sisi pengusaha memang kenaikan ini cukup berat. Padahal kontribusi perusahaan rokok kepada penerimaan negara baik itu dari sisi pajak maupun Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) juga cukup tinggi.

Di sisi lan, lanjut Rosan, pemerintah memang ingin mengurangi jumlah perokok di dalam negeri. Pasalnya, banyak masukan dari beberapa pihak bahwa rokok sangat tidak baik untuk kesehatan masyarakat.

"Kita melihat dari semua sisilah, dari segi konsumennya, produsennya, dari segi kesehatannya tentunya. Di satu sisi produsen rokok menyatakan sudah memberikan kontribusi yang cukup besarlah melalui pajaknya," kata dia.

Rosan juga meminta kepada pemerintah jika memang cukai naik, pengenaan tersebut tidak hanya dilakukan pada rokok biasa, namun juga pada rokok-rokok elektrik yang saat ini sedang menjadi tren. "Di satu sisi ada perkembangan dari vape segala macam itu. Itu akan menggerus pangsa pasar mereka juga," tandasnya.
(fjo)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak