Perluas Pasar Pangan Lokal, Kementan Dorong UMKM Go Digital

loading...
Perluas Pasar Pangan Lokal, Kementan Dorong UMKM Go Digital
Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo mengatakan, transformasi UMKM ke arah digital dapat memberi dampak signifikan dalam memperluas dan mendekatkan akses pangan lokal kepada masyarakat. Foto/Dok
BEKASI - Kementerian Pertanian (Kementan) terus berupaya menjaga ketersediaan dan akses atas pangan, salah satunya dengan terus mendorong para pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) pangan lokal , agar mampu bertransformasi ke pola usaha digital. Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo mengatakan, transformasi UMKM ke arah digital dapat memberi dampak signifikan dalam memperluas dan mendekatkan akses pangan lokal kepada masyarakat.

“Saya merasa dimasa pandemi seperti ini, ada pendekatan pasar baru yang bisa kita dorong, orang bisa memesan makan dari rumah dengan sistem digital, tinggal klik, pilih makanan lokal yang kita suka, dari Jakarta bisa kita kirim kemana saja, dan cara - cara digital seperti ini akan terus kita dukung dan tingkatkan,” ungkap Mentan Syahrul saat melakukan Launching Marketplace dan Ekspose UMKM Pangan Lokal di Summarecon Mall - Bekasi.

(Baca Juga: Asyikk..... Ekspor Pertanian Kian Mudah Berkat Strategi Badan Karantina )

Lebih lanjut, Syahrul mengatakan Indonesia memiliki sumber kekayaan pangan lokal yang melimpah, dan setidaknya ada 3 (tiga) konsep yang menjadi fokus pemerintah dalam memperkuat pangan lokal yaitu mulai dari budidaya, pengolahan hingga aspek pemasaran.



“Yang pertama dan yang terpenting itu budidaya, sesuai dengan konsep yang dikatakan Presiden untuk sektor pertanian, salah satunya adalah memperkuat budidaya, budidaya yang dimaksud bisa kita lakukan dimana saja, bahkan memanfaatkan lahan - lahan diperkarangan rumah kita” ungkapnya.

Yang kedua, lanjut Syahrul, adalah fokus pada sisi pengolahan, termasuk industrinya, ia percaya bahwa Indonesia memiliki kemampuan yang cukup besar dalam mengolah komoditas - komoditas pangan lokal tersebut.

“Kenyang itu tidak harus nasi, melalui kegiatan ini saya bisa melihat, bagaimana kita mampu mengolah komoditas pangan lokal menjadi makanan yang sangat menarik, tadi saya lihat ada mie dari talas, sorgum dan sumber pangan lainnya,” ungkapnya.



Konsep terakhir yang juga tidak kalah penting, ungkap Syahrul adalah dari sisi pemasaran, bersama dengan pihak terkait lainnya, ia mengaku tidak hanya berusaha untuk membuka ruang - ruang pemasaran secara langsung tetapi juga secara digital lewat berbagai marketplace, bahkan dirinya berharap pandemi ini dapat membuka peluang bagi UMKM untuk berkreasi dalam menciptakan pasar baru.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top