Ekspor Furnitur Indonesia Kalah dari Malaysia dan Vietnam

Senin, 07 Desember 2020 - 15:45 WIB
loading...
Ekspor Furnitur Indonesia Kalah dari Malaysia dan Vietnam
Foto/AdamErlangga/SINDOnews
A A A
JAKARTA - Kementerian Perindustrian terus memacu pengembangan industri kecil menengah (IKM) sektor furnitur agar menghasilkan produk inovatif yang berkualitas dan berorientasi ekspor dengan penggunaan bahan baku kayu legal.

“Program dan kegiatan yang telah diterapkan, antara lain pengembangan material center di Jepara, pengembangan sentra, pengembangan desain produk, program link and match dan pemberdayaan Unit Pelaksana Teknis (UPT) kayu di sentra furnitur,” kata Direktur Jenderal Industri Kecil, Menengah dan Aneka (IKMA) Kemenperin, Gati Wibawaningsih di Jakarta, Senin (7/12/2020). ( Baca juga:Kemenperin: Pengolahan Limbah Topang Daya Saing Industri )

Gati menjelaskan, pengembangan material center di Jepara merupakan salah satu program untuk menjaga ketersediaan bahan baku dan bahan pendukung serta memfasilitasi mesin terbaru untuk para IKM furnitur. Adanya material center diharapkan dapat menyelesaikan permasalahan IKM yang tidak mempunyai kapabilitas dalam membeli bahan baku dan bahan pendukung dengan kuantitas yang besar.

“Material center ini juga didukung dengan pemakaian sistem informasi yang terintegrasi secara online sehingga IKM dapat memonitor pemesanannya secara real time melalui aplikasi,” tuturnya.

Selain fokus menembus kancah internasional, Kemenperin juga mendorong pelaku IKM furnitur mampu merebut peluang besar di pasar domestik. Oleh karena itu, untuk dapat mengakselerasi penetrasi IKM di pasar dalam negeri, Kemenperin memfasilitasi kerja sama melalui program link and match dengan beberapa e-commerce furnitur di Indonesia seperti fabelio.com dan isiruma.com.

“Melalui program ini, diharapkan pelaku IKM furnitur mendapatkan akses untuk mempelajari tren produk dan meningkatkan pemasaran produk,” imbuhnya.

Kemenperin mencatat, performa industri furnitur terlihat dari capaian nilai ekspornya pada tahun 2019 sebesar USD1,95 miliar atau naik 14,6% dari tahun 2018 yang teratat di angka USD1,69 miliar. Negara tujuan utama pengapalan produk furnitur nasional, sebanyak 50% adalah ke pasar Amerika Serikat. Berikutnya, Jepang (8%), Belanda (5%), Jerman (4%), dan Inggris (3%).( Baca juga:6 Anggota FPI Ditembak Mati, Nitizen Minta Buka CCTV Rekaman Detik Detik Penyergapan )

Sepanjang kuartal II tahun 2020, ekspor furnitur Indonesia menembus angka USD1,04 miliar, dan diperkirakan bisa mencapai USD2 miliar hingga akhir tahun ini.

“Jika dilihat dari posisi ekspor furnitur dunia, Indonesia berada pada posisi ke-26 dan di Asia menduduki posisi ke-5 setelah China, Vietnam, Malaysia dan Taiwan, sehingga perlu terus didorong dengan terobosan-terobosan untuk meningkatkan daya saing produk furnitur nasional,” pungkas Gati.
(uka)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1811 seconds (11.210#12.26)