K-Pop Dorong Pemulihan Ekonomi dan Investasi Indonesia, Caranya?

Kamis, 07 Januari 2021 - 20:45 WIB
loading...
K-Pop Dorong Pemulihan Ekonomi dan Investasi Indonesia, Caranya?
Produk asal Korea semakin banyak hadir di gerai-gerai supermarket di seluruh dunia. Foto/Ilustrasi
A A A
JAKARTA - Demam Korea atau Korean Wave menjadi fenomena yang sedang mendunia, tak terkecuali di Indonesia. Dalam beberapa tahun ke belakang, hampir semua kalangan khususnya remaja mengikuti tren yang dibawa oleh figur publik asal Negeri Ginseng.

Banyak yang mengadaptasi cara berpakaian dan make up Korea. Tidak sedikit pula artis Indonesia yang meng-cover lagu Korea. Fans garis keras terutama untuk boyband/girlband K-Pop di Indonesia pun jumlahnya sangat fantastis.

Menurut Pakar Marketing, Yuswohady, demam K-Pop di Indonesia sudah terjadi dalam 10 tahun terakhir. Survei menunjukkan saat ini bintang-bintang K-Pop memiliki pasar yang besar dan trafik yang tinggi.

"Dampaknya, perusahaan-perusahaan di Indonesia mulai banyak yang memboyong artis Korea sebagai brand ambassador mereka karena banyaknya penggemar militan baik di dalam maupun luar negeri," ujar Yuswo di Jakarta, Kamis (7/1/2021).

(baca juga: Nih, 7 Drama Korea yang Memotivasi Anda Kembali Berjuang di Tahun Ini )

Sebut saja Tokopedia, yang berkolaborasi dengan BTS sebagai brand ambassador, kemudian Shopee yang menggaet Stray Kids, Blibli menggandeng Park Seo Joon dan Lazada bekerja sama dengan Lee Min Ho.

Belakangan juga sangat dielu-elukan drama Korea berjudul Start-Up. Serial televisi ini menggambarkan bagaimana pop culture bisa meningkatkan awareness industri startup hingga membantu kemajuan industri secara umum.

Terbukti dari maraknya pemanfaatan momentum perang maya antara tim Nam Do-san vs Han Ji-pyeong oleh berbagai brand di Indonesia untuk meningkatkan engagement, misalnya.

Banyaknya acara e-commerce yang menghadirkan bintang asal Korea hingga keberadaan berbagai drama Korea, yang naik daun di tengah masyarakat Indonesia, ternyata membuat permintaan produk adaptasi Korea meningkat signifikan.

Contohnya, dampak drama Korea yang sering menayangkan adegan makan makanan khas Korea, membuat pegiat usaha di Indonesia yang menjual makanan khas Korea, seperti tteokbokki dan jajangmyeon, menjadi lebih laris. Bahkan di saat pandemi, Tokopedia mencatat penjualan makanan khas Korea di platform-nya naik lebih dari 5x lipat.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1875 seconds (11.97#12.26)