Tanggapi Dedi Mulyadi, Buwas: 3 Tahun Saya Jadi Dirut, Tak Ada Impor Beras

Kamis, 25 Maret 2021 - 17:46 WIB
loading...
Tanggapi Dedi Mulyadi, Buwas: 3 Tahun Saya Jadi Dirut, Tak Ada Impor Beras
Dirut Perum Bulog, Budi Waseso. Foto/Dok
A A A
JAKARTA - Perum Bulog angkat bicara perihal pernyataan Wakil Ketua Komisi IV DPR, Dedi Mulyadi, perihal perusahaan gagal dalam tiga sektor pertanian. Ketiganya terkait dengan pemaksimalan hasil produksi beras yang berasal dari petani dalam negeri.

Direktur utama (dirut) Bulog, Budi Waseso atau Buwas menyebut, selama tiga tahun dia menjabat sebagai dirut Bulog, persoalan yang ada di internal perusahaan pelat merah itu cukup tertangani. Salah satunya perihal impor beras . Penanganan impor beras sendiri didasari pada keyakinan jika produksi petani cukup memenuhi kebutuhan atau cadangan beras pemerintah (CBP).

"Tiga tahun selama saya menjadi dirut Bulog, ini tidak ada lagi impor beras. Tapi kita buktikan produksi beras dalam negeri itu cukup. Bahkan bermasalah sisa dari produksi impor, ini fakta," ujar Buwas dalam diskusi virtual, Kamis (25/3/2021).

Baca juga: Dedi Mulyadi: Bulog Membingungkan, Beli Gabah Nggak Bisa, Jual Beras Nggak Bisa

Untuk ketersediaan CBP, per hari ini stok beras yang tersedia di gudang Bulog tercatat 923.000 ton. Jumlah itu merupakan tambahan dari serapan beras petani yang dilakukan sebelumnya, dimana, tercatat sebanyak 800.000 ton. Artinya ada tambahan 123.00 ton beras.

Bulog terus melakukan penyerapan hasil panen dari petani. Bahkan, Buwas berencana akan mengunjungi salah satu daerah untuk melihat secara langsung proses panen yang dilakukan petani

"Kita masih terus menyerap, hari ini terus sambil berjalan. Habis ini saya ke lapangan untuk melihat panen di suatu wilayah, saya ingin membuktikan sendiri bahwa produksi dalam negeri memang cukup. Produksi dari petani memang cukup. Saya memegang apa yang disampaikan oleh pihak Menteri Pertanian dan BPS," katanya.

Baca juga: Dedi Mulyadi Sebut Bulog Gagal, Ini Respons Manajemen

Berdasarkan data Kementerian Pertanian dan Badan Pusat Statistik (BPS), stok beras dalam negeri masih aman dalam beberapa bulan ke depan atau pada Maret, April hingga Mei 2021. Periode tersebut merupakan masa panen raya.

Dari data kedua lembaga negara itu, stok beras tercatat surplus. Dengan begitu, Buwas meyakini tidak ada persoalan masalah beras. Sebagai bukti, beras dibuat tidak hanya dibuat dari gabah tapi dari jagung dan singkong.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1451 seconds (10.55#12.26)