Waskita Karya Tangani 108 Proyek Berjalan, Nilainya Rp66 Triliun

loading...
Waskita Karya Tangani 108 Proyek Berjalan, Nilainya Rp66 Triliun
Waskita Karya masih menangani 108 proyek berjalan dengan nilai total mencapai Rp66 triliun. Foto/Ilustrasi
JAKARTA - Direktur Utama PT Waskita Karya (Persero) Tbk Destiawan Soewardjono mencatat, hingga Desember 2020 perseroan masih menangani 108 proyek berjalan dengan nilai total sebesar Rp66 triliun. Dari nilai tersebut sebanyak Rp39 triliun adalah sisa nilai kontrak yang telah disepakati sebelumnya dan Rp27 triliun merupakan nilai kontrak baru.

"Saat ini Waskita menangani 108 proyek yang sedang berjalan. Ini adalah komposisi kontrak Waskita yang ditangani saat ini," ujar Destiawan, Kamis (8/4/2021). Baca Juga: Bayar Utang Rp90 Triliun, Waskita Karya Jual Jalan Tol

Adapun, 108 proyek yang masih berjalan tersebut adalah proyek konektivitas infrastruktur yang pengerjaannya telah mencapai 49%, lalu proyek engineering, procurement, and construction (EPC) dan anak perusahaannya yang telah berjalan 25%. Kemudian, proyek gedung dengan pengerjaan 15%, dan proyek infrastruktur sumber daya air dengan tahapan pengerjaan sebesar 11%.

Proyek tersebut tersebar di Sumatera sebanyak 48 proyek, Jawa dan Bali 41 proyek, Kalimantan delapan proyek, Sulawesi 11 proyek, Nusa Tenggara satu proyek, dan Papua satu proyek. "Di masa pandemi kita masih bisa melanjutkan proyek-proyek strategis dengan tetap memenuhi protokol kesehatan," katanya.

Sementara itu, sepanjang 2020 perseroan telah berhasil menyelesaikan sejumlah proyek strategis nasional (PSN) di antaranya adalah renovasi Masjid Istiqlal senilai Rp443 miliar. Baca Juga: Komisarisnya Dituding Telantarkan Anak, Waskita Karya: Itu Urusan Pribadi!



Lalu, proyek Bendungan Tapin di Kalimantan Selatan dengan nilai proyek Rp374 miliar, kemudian proyek Tol Krian-Bunder, Jawa Timur sepanjang 29 km seksi tiga dengan investasi Rp12,2 triliun.

Selanjutnya, proyek Jalan Tol Cimanggis-Cibitung seksi satu sepanjang 2,8 km dengan nilai investasi sebesar Rp9,5 triliun, serta pembangunan proyek jalan tol seksi satu Kayu Agung-Jakabaring, Sumatera Selatan, sepanjang 33,5 km dengan investasi sebesar Rp14,4 triliun. "Semua proyek tersebut kita kerjakan dengan tetap menerapkan protokol kesehatan selama pandemi Covid-19," tegasnya.
(fai)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top