Rupiah Diprediksi Gagah Perkasa Lawan Dolar AS

loading...
Rupiah Diprediksi Gagah Perkasa Lawan Dolar AS
Ilustrasi. FOTO/Yorri Farli
JAKARTA - Pengamat Pasar Keuangan Ariston Tjendra akan terjadi penguatan nilai tukar rupiah terhadap dolar AS hari ini. Hal itu dipicu akibat Yield Treasury AS telah terkoreksi cukup dalam kemarin sekitar 3% ke area 1,61%. "Pagi ini nilai tukar regional juga terlihat menguat terhadap dolar AS," kata Ariston di Jakarta, Rabu (14/4/2021).

Baca Juga: Siap-siap Cuan! Yuk Cek Rekomendasi Saham Hari Ini

Terkoreksinya yield Treasury AS dipicu oleh data inflasi konsumen AS bulan Maret yang kenaikannya tidak terlalu mengkhawatirkan pasar. Data CPI y/y dirilis +2,6%, di atas ekspektasi +2,5%. "Ekspektasi kenaikan inflasi yang tinggi karena pemulihan ekonomi AS telah mendorong penguatan yield Treasury AS belakangan ini," bebernya.

Baca Juga: 20 Perusahaan Antre IPO, Ada Calon Emiten Jumbo?

Hasil lelang obligasi pemerintah AS yang bagus pekan ini juga membantu menurunkan yield. "Potensi penguatan rupiah ke kisaran 14550, dengan kisaran resisten di 14630," tandasnya

(nng)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top