Hati-hati Kena Skimming, Ini Tips Aman Gesek Kartu ATM

loading...
Hati-hati Kena Skimming, Ini Tips Aman Gesek Kartu ATM
Ilustrasi. FOTO/SINDOnews
JAKARTA - Ancaman pembobolan rekening bank dikhawatirkan akan semakin marak saat Ramadan hingga lebaran tahun ini. Salah satu praktik yang harus diwaspadai masyarakat adalah skimming.

Deputi Komisioner Hubungan Masyarakat dan Logistik OJK, Anto Prabowo menyebutkan skimming adalah praktik pencurian informasi kartu kredit atau debit dengan cara menyalin informasi yang terdapat pada strip magnetik kartu kredit atau debit secara ilegal.

Baca Juga: Mau BLT UMKM Rp1,2 Juta? Monggo Cek di eform.bri.co.id/bpum

Skimming juga merupakan salah satu jenis penipuan dengan metode phishing yang merupakan ancaman kejahatan yang dilakukan dengan cara mencuri data penting orang lain. Termasuk di antaranya data bank seperti nomor rekening, data ATM seperti nomor kartu dan PIN, serta data kartu kredit seperti nomor dan jenis kartu serta PIN dan lainnya.

Cara kerja modus dari skimming ini yaitu pelaku menempelkan alat skimmer pada slot kartu ATM. Alat ini merekam data dari strip magnetik kartu, sehingga pelaku dapat menduplikasi kartu nasabah.



Berikutnya ada dua metode dalam melakukan skimming pada mesin Electronic Data Capture (EDC) yaitu pertama, dengan menyematkan alat skimmer khusus pada mesin EDC. Kedua, dengan metode yang lebih sulit untuk dilakukan yaitu wire tapping.

“Metode ini bertujuan untuk menyadap saluran komunikasi data antara koneksi mesin EDC dan mesin kasir menuju bank atau lembaga keuangan yang dituju,” ujar Anto dalam keterangan resminya di Jakarta (15/4/2021).

Pihak OJK juga memberikan 7 tips mencegah skimming yaitu; pertama, jangan memberikan data atau informasi kartu kamu kepada orang lain. Kedua, ubah PIN secara berkala dan hindari menggunakan PIN dengan nomor atau huruf yang mudah ditebak. Jangan gunakan inisial, tanggal lahir, nomor telepon atau kombinasinya.

Ketiga, tutupi tangan ketika menekan nomor PIN di ATM maupun mesin EDC sehingga tidak bisa dilihat oleh orang lain. Keempat, memeriksa lembar slip transaksi, cocokkan laporan transaksi dengan transaksi yang kamu lakukan . Segera melapor ke bank apabila terdapat perbedaan atau kesalahan. Kelima, jangan pernah menandatangani slip transaksi yang kosong.

Baca Juga: Meledak di Kargo Pesawat, Garuda Indonesia Stop Pengiriman HP Vivo



Keenam, perhatikan kondisi mesin ATM apakah ada kejanggalan seperti kabel yang terlepas atau ada yang berbeda. Salah satu bentuk operasi skimming bisa dilihat dari janggalnya keadaan fisik sebuah mesin ATM, bisa dikarenakan adanya mesin skimmer yang dipasang pada mulut mesin ATM atau pada tombol angka yang terpasang di mesin ATM.

Ketujuh, perhatikan lokasi dan lingkungan ATM berada. Lokasi ATM yang cenderung gelap dan tanpa pengawasan seperti keberadaan security dan kamera CCTV juga rawan menjadi tempat operasi skimming.
(nng)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top