Larangan Mudik, Okupansi Kereta dari Stasiun Senen dan Gambir Kurang dari 50%

loading...
Larangan Mudik, Okupansi Kereta dari Stasiun Senen dan Gambir Kurang dari 50%
Penumpang kereta api. Foto/Dok SINDOphoto/Eko Purwanto
JAKARTA - PT Kereta Api Indonesia (Persero) atau KAI mengklaim tidak ada lonjakan yang berarti pada periode larangan mudik tahun ini. Pasalnya, jumlah perjalanan kereta juga jauh lebih sedikit dibandingkan kondisi normal.

Kepala Humas PT KAI Daop I Eva Chairunisa mengatakan, tingkat keterisian penumpang kereta api dari Stasiun Pasar Senen dan Gambir masih relatif kecil. Diperkirakan rata-rata okupansi penumpang di dua stasiun Jakarta ini masih berada di bawah 50% dari total tempat duduk yang tersedia.

“Kalau dilihat dari tingkat keterisian volumenya, kalau kita lihat ini di tiga hari ini tidak sampai 50% dari total tempat duduk yang ada,” ujarnya saat ditemui MNC Portal Indonesia di Stasiun Pasar Senen, Jakarta, Sabtu (8/5/2021).

Baca juga: Ada Larangan Mudik, Penumpang Kereta Api Turun 90%



Pada masa larangan mudik lebaran ini, jumlah kereta api yang berangkat dari Stasiun Pasar Senen dan Gambir hanya sekitar 7 KA saja. Angka ini bahkan jauh lebih sedikit pada operasional keeeta api pada saat pandemi yang bisa memberangkatkan 29 sampai 30 KA.

“Pada saat pandemi dilakukan penyesuaian hanya sekitar 29 sampai 30 KA per hari. Pada peniadaan mudik ini lebih terbatas lagi hanya 7 KA yang berangkat dari area Daop 1. Kalau bicara meningkat atau menurun sudah pasti menurun karena jumlah KA yang berjalan itu samgat terbatas,” paparnya.

Oleh karena itu, wajar jika jumlah penumpang pada periode larangan mudik lebih kecil dengan adanya pembatasan operasional kereta. Ditambah pemerintah juga memberlakukan larangan mudik, meskipun ada beberapa kelompok masyarakat yang masih diperbolehkan untuk berpergian ke luar kota dengan syarat tertentu.

Baca juga: Larangan Mudik Kembali Diberlakukan, Ini Bahaya Menahan Rindu

Hal ini sesuai dengan Surat Edaran (SE) Satuan Tugas Covid-19 nomor 13 tahun 2021 dan Peraturan Menteri Perhubungan (Permenhub) nomor 13 tahun 2021. “Jadi kalau kita bicara melonjak atau menurun sudah pasti sangat menurun ya. Karena memang dari sisi jumlah perjalanannya sudah sangat terbatas,” pungkasnya.
(ind)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top