Startup Non-Unicorn Didorong Berburu Dana Tak Lewat Pintu Belakang

loading...
Startup Non-Unicorn Didorong Berburu Dana Tak Lewat Pintu Belakang
Foto/Ilustrasi/SINDOnews
JAKARTA - Indonesia Fintech Society (IFSoc) mendorong perusahaan-perusahaan rintisan (startup) non-unicorn untuk memanfaatkan pasar modal dalam mencari pendanaan baru. Langkah itu dimungkinkan karena Bursa Efek Indonesia (BEI) telah menyediakan papan akselerasi yang bisa dimanfaatkan oleh startup baru.

Untuk itu, Ketua SC IFSoc Mirza Adityaswara mendukung BEI yang telah menyediakan papan akselerasi di pasar modal Indonesia agar sapat menarik perusahaan startup non unicorn agar bisa melantai di bursa.

Baca juga:Terhantam Pandemi, Sektor Pelayaran Minta Dukungan Ini Itu dari Pemerintah

"Hal ini perlu terus didorong karena bisa menjadi solusi bagi perusahaan-perusahaan startup nasional untuk mendapatkan akses pendanaan yang lebih terbuka, baik pada investor global maupun nasional," ujar Mirza dalam Press Briefing IFSoc 'IPO sebagai Opsi Pendanaan Startup' secara virtual, Rabu (9/6/2021).



Mirza menambahkan, perlunya startup untuk melantai di bursa karena sektor ekonomi digital telah berkembang secara pesat di Indonesia dan dengan adanya perusahaan-perusahaan teknologi, baik yang sudah mencapai skala unicorn maupun non unicorn, agar tidak melulu mengandalkan mekanisme pendanaan secara tertutup.

"Di negara-negara maju dalam dua tahun belakangan terjadi fenomena menarik karena pasar modal digerakkan secara signifikan oleh perusahaan-perusahaan teknologi. Sementara itu banyak investor global memiliki minat cukup tinggi untuk masuk pasar Asia Tenggara khususnya Indonesia yang memiliki market yang besar," kata dia.

Baca juga:Tak Bisa Berangkat Haji dan Umrah, Berikut Pesan Gus Baha

"Mereka cari mana saham teknologi yang akan IPO, karena itu IPO perusahaan teknologi nasional memiliki posisi strategis bagi arah ekonomi digital nasional," sambungnya.

Menurutnya, saat ini Indonesia telah menikmati berbagai platform ekonomi digital. Namun, platform tersebut memerlukan tambahan modal untuk dapat bertahan, sehingga melantai di bursa adalah pilihan yang tepat.

"Itu harus kita fasilitasi termasuk membuka akses lebih luas dan likuid bagi investor global maupun nasional untuk menanamkan modal di perusahaan-perusahaan teknologi nasional," ucapnya.
(uka)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top