Diimbau Pemerintah, Raksasa Teknologi China Tuang Dana Triliunan untuk Visi Kemakmuran Bersama

Senin, 06 September 2021 - 08:34 WIB
loading...
Diimbau Pemerintah, Raksasa Teknologi China Tuang Dana Triliunan untuk Visi Kemakmuran Bersama
Perusahan-perusahaan teknologi China ramai-ramai menggelontorkan dana untuk visi kemakmuran bersama yang digaungkan Pemerintah China. Foto/Ilustrasi
A A A
GUANGZHOU - Raksasa teknologi China Alibaba akan menginvestasikan 100 miliar yuan (sekitar USD15,5 miliar atau sekitar Rp217 triliun) selama beberapa tahun ke depan ke dalam inisiatif "kemakmuran bersama" yang digaungkan Presiden Xi Jinping .

Alibaba bergabung dengan "paduan suara" raksasa teknologi yang menuangkan uang ke dalam visi China untuk "pemerataan kekayaan" tersebut.

Baca Juga: Bagaimana Nasib Alibaba Usai Jack Ma Memilih Hidup Tenang dan Fokus Melukis

Raksasa e-commerce China akan memasukkan uang ke dalam 10 inisiatif termasuk inovasi teknologi, pembangunan ekonomi, penciptaan lapangan kerja berkualitas tinggi dan mendukung kelompok rentan.

Bulan lalu, Xi menyerukan "penyesuaian pendapatan berlebihan yang masuk akal" dengan mendorong kelompok dan bisnis berpenghasilan tinggi untuk "lebih banyak memberi kembali ke masyarakat."

"Alibaba adalah penerima manfaat dari kemajuan sosial dan ekonomi yang kuat di China selama 22 tahun terakhir. Kami sangat percaya bahwa jika masyarakat baik-baik saja dan ekonomi baik-baik saja, maka Alibaba juga akan baik-baik saja," kata CEO Alibaba Daniel Zhang seperti dilansir CNBC, Senin (6/9/2021).

Dia menambahkan, Alibaba ingin melakukan bagian untuk mendukung terwujudnya kemakmuran bersama melalui pembangunan berkualitas tinggi.

Seruan untuk kemakmuran bersama—dorongan pemerintah menuju kekayaan moderat untuk semua—ini "disambut" raksasa teknologi China setelah belakangan ini berada di bawah pengawasan ketat regulasi dari Beijing. China memperkenalkan banyak peraturan seputar anti-monopoli, keamanan dan perlindungan data dan banyak aturan ketat lainnya.

Regulator juga telah mendenda Alibaba USD2,8 miliar dalam penyelidikan anti-monopoli, secara dramatis memangkas waktu di bawah 18 tahun yang diizinkan untuk bermain game online, dan membuka penyelidikan keamanan siber terhadap raksasa ride-hailing Didi beberapa hari setelah IPO AS-nya.

Baca Juga: Terdaftar di Kemenkumham, Partai Indonesia Terang Siap Ramaikan Pemilu 2024

Alibaba bukan satu-satunya raksasa internet yang menjanjikan dukungan untuk seruan Xi menuju "kemakmuran bersama". Bulan lalu, Tencent mengatakan akan menggandakan uang yang dikeluarkannya untuk inisiatif sosial menjadi 100 miliar yuan. Uang itu akan digunakan untuk berbagai bidang, termasuk revitalisasi pedesaan dan membantu menumbuhkan pendapatan bagi kelompok berpenghasilan rendah.

Tencent mengatakan pada saat itu bahwa tindakannya merupakan respons proaktif terhadap "strategi nasional". Perusahaan game dan media sosial mengatakan dengan jelas, "kita harus mempromosikan kemakmuran bersama secara bertahap," dan membiarkan beberapa orang menjadi kaya terlebih dahulu kemudian membantu orang lain menjadi kaya.

CEO dan pendiri teknologi terkenal China juga telah menjanjikan sejumlah uang. Pendiri Pinduoduo Colin Huang, Wang Xing dari Meituan, dan Lei Jun dari Xiaomi, secara kolektif telah menyumbangkan miliaran dolar untuk tujuan sosial.
(fai)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1479 seconds (11.252#12.26)