Koperasi Modern Harus Tumbuh, Menko Airlangga: Ada Peluang Emas USD44 Miliar

Sabtu, 23 Oktober 2021 - 17:50 WIB
loading...
Koperasi Modern Harus Tumbuh, Menko Airlangga: Ada Peluang Emas USD44 Miliar
Menko Airlangga Hartarto menerangkan, ada peluang emas senilai USD44 miliar yang harus bisa ditangkap oleh koperasi melalui digitalisasi. Foto/Dok
A A A
JAKARTA - Menteri Koordinator (Menko) Bidang Perekonomian, Airlangga Hartarto menerangkan, ada peluang emas senilai USD44 miliar yang harus bisa ditangkap oleh koperasi melalui digitalisasi . Menurutnya koperasi harus terus tumbuh lebih modern dan menjadi andalan masyarakat untuk memutar roda perekonomian.

“Di era digital ini, digitalisasi koperasi makin penting. Tentunya ini adalah peluang emas karena saat ini pasar digital di Indonesia sebesar 44 miliar dolar AS, dan di tahun 2025 diprediksi sekitar 125 milyar dolar AS,” kata Menko Airlangga melalui keterangan resmi yang diterima MNC Portal Indonesia, Sabtu (23/10/2021).

Baca Juga: Gubernur Khofifah Dorong Koperasi Lakukan Transformasi Digital

Hal ini tercermin dari data Kementerian Koperasi dan UKM (Kemenkop UKM) tahun 2020 yang mengalami kenaikan jika dibandingkan dengan tahun 2019. “Maka Jika seluruh koperasi ini dilakukan digitalisasi, dengan anggota yang lebih dari 25 juta, tentu akan menjadi nilai yang luar biasa,” tambahnya.

Tak hanya itu, Airlangga menyebut Pemerintah telah mendorong pengembangan koperasi melalui regulasi dengan terbitnya UU Cipta Kerja pada tahun 2020 untuk memberi kemudahan koperasi dalam berkembang dan berdaya saing.

“Pada tahun 2019, jumlah koperasi aktif sebanyak 123.048 unit dengan volume usaha Rp154 triliun dan jumlah anggota sekitar 22 juta orang. Sedangkan pada Desember 2020, jumlah koperasi aktif sebanyak 127.124 unit dengan volume usaha Rp174 triliun dan jumlah anggota sekitar 25 juta orang,” bebernya.



Namun demikian, koperasi pada masa pandemi ini juga mengalami berbagai kendala untuk menjalankan usahanya. Sebagian besar koperasi mengalami pengembalian pinjaman yang terganggu, omzet menurun, penarikan simpanan, penundaan Rapat Anggota Tahunan, dan kendala lainnya.

Baca Juga: Kemenkop UKM-MNC Group Buka Gerbang Transformasi Digital untuk Koperasi dan UMKM Masa Depan

Terkait dengan pengelolaan manajemen kelembagaan, peningkatan kapasitas SDM koperasi, penggunaan teknologi dan sistem informasi baik dalam manajemen koperasi maupun dalam menjalankan usahanya, perlu dilakukan pembinaan dan pendampingan serta kemitraan.

“Salah satu upaya yang dapat dilakukan untuk mengatasi tantangan yang dihadapi adalah melalui modernisasi koperasi. Adapun target penumbuhan koperasi modern pada tahun 2024 yakni sebanyak 500 unit koperasi,” tandasnya.
(akr)
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1479 seconds (10.101#12.26)