Rumah Kemasan Bantu UMKM Bangkit dari Pandemi Covid-19

Senin, 24 Januari 2022 - 15:34 WIB
loading...
Rumah Kemasan Bantu UMKM Bangkit dari Pandemi Covid-19
UMKM didorong terus bangkit dari pandemi Covid-19. FOTO/Shutterstock
A A A
JAKARTA - Pandemi Covid-19 membuat Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) terdampak. Melihat kondisi tersebut, PT Marga Bara Jaya (MBJ), perusahaan yang bergerak di bidang infrastruktur dan logistik, menginisiasi program Rumah Kemasan bagi UMKM.

Rumah Kemasan memberikan pelatihan pengemasan yang unik dan menarik hingga pengembangan produk untuk membantu UMKM bisa bangkit dari dampak pandemi Covid-19. Penanggung jawab lapangan MBJ Adi Wahyudi mengatakan keberadaan rumah kemasan diharapkan bisa meningkatkan geliat UMKM khususnya di wilayah Batanghari Leko, Banyuasin, Sumatera Selatan.

"Kami memberikan bantuan beberapa peralatan pendukung seperti printer, mesin segel plastik dan mesin laminating agar Rumah Kemasan bisa segera beroperasi untuk melakukan pelatihan pembuatan kemasan produk agar lebih menarik," kata dia dikutip melalui pernyataannya, Senin (24/1/2022).

Baca Juga: Gandeng Rumah Kemasan, Program Bedakan dari Kemenparekraf Dukung UMKM Tembus Pasar Dunia

Dia mengatakan, Rumah Kemasan menjadi salah satu pusat pelatihan dan sebagai wadah bagi para UMKM untuk saling bertukar ilmu dalam pemasaran produk-produk untuk meningkatkan daya jual. Program tersebut dijalankan MBJ sebagai wujud mendukung pemerintah untuk kembali menggerakkan roda perekonomian skala mikro dan menengah yang sempat luluh lantah karena pandemi serta memberi sumbangsih agar program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) berhasil.

Berdsaarkan Data Dinas Perdagangan dan Perindustrian mencatat hingga akhir tahun 2020 lebih dari 40 ribu industri kecil menengah (IKM) mengalami penurunan. Pendataan ulang yang dilakukan Disdagperin di awal pandemi tercatat hanya 2.000 industri kecil menengah (IKM) yang masih aktif dari 122 sentra IKM.



Hal itu dipertegas oleh Camat Batanghari Leko, Yuliarto. Produk UMKM industri rumah tangga di wilayahnya banyak, bagus, unik dan tidak kalah saing dengan daerah lain. Namun demikian terkendala kemasan yang masih sederhana.

Dengan adanya kemasan yang unik dan menarik, imbuhnya, diharapkan menambah daya tarik konsumen. Ia mencontohkan produksi kripik pisang kalah bersaing karena kemasannya tidak menarik.

"Untuk itu, kami mengapresiasi MBJ yang mau membantu kami untuk bisa segera memulai pelatihan kepada UMKM untuk mengemas produk lebih menarik, aman, dan sesuai standar," kata dia.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2313 seconds (11.97#12.26)