Ekspor CPO Dibuka Lagi, Mendag Janji Harga TBS Sawit Petani di Harga Rp3.000/Kg

Selasa, 07 Juni 2022 - 19:31 WIB
loading...
Ekspor CPO Dibuka Lagi, Mendag Janji Harga TBS Sawit Petani di Harga Rp3.000/Kg
Mendag Muhammad Lutfi memastikan, harga Tandan Buah Segar (TBS) petani sawit nantinya tidak kurang dari Rp3.000 perkilogram setelah pembukaan keran ekspor Crude Palm Oil (CPO). Foto/Dok
A A A
JAKARTA - Menteri Perdagangan atau Mendag Muhammad Lutfi memastikan, harga Tandan Buah Segar (TBS) petani sawit nantinya tidak kurang dari Rp3.000 perkilogram (Kg). Menurutnya setelah pembukaan keran ekspor Crude Palm Oil (CPO) , TBS para petani sawit bakal terserap lebih mudah oleh para perusahaan minyak goreng.

Baca Juga: Harga TBS Sawit Masih Anjlok Meski Larangan Ekspor CPO Dicabut, Petani Marah

Hal tersebut yang menurut Mendag bakal membuat harga TBS para petani kembali naik, setelah turun terdampak adanya larangan ekspor CPO. Sebelumnya petani sawit mengeluhkan harga TBS sawit yang sempat pada angka Rp4.500 per kg, saat ini harganya masih di kisaran Rp1.600-Rp1.900 per Kg.

"Kita juga akan memastikan bahwa ekspor akan berlangsung segera, dengan begitu kita akan memastikan bahwa harga TBS ditingkat petani juga akan baik," ujar Mendag Lutfi di pasar Kampung Ambon, Jakarta Timur, Selasa (6/6/2022).

Mendag menargetkan, harga TBS yang ada di tingkat petani minimal sama rata seluruhnya. Baik TBS milik petani mitra maupun petani swadaya, yang paling terdampak anjloknya harga TBS. "Targetnya tidak kurang dari Rp2.500 bahkan kita mau Rp3.000," sambung Mendag.

Baca Juga: Perintah Jokowi ke Mendag: Stabilkan Harga Minyak Goreng

Ketua DPW APKASINDO Sumatera Barat (Sumbar) Jufri Nur mengatakan, pasca pemerintah mengumumkan kembali dibukanya keran ekspor CPO, hingga saat ini harga TBS milik petani mitra belum ada perubahan. "Belum (ada perubahan), sawit milik swadaya masih dihargai Rp1.700 perkilonya," kata Jufri.

Sedangkan untuk harga sawit milik petani mitra masih berada di kisaran angka Rp3.313 per kilonya. Harga tersebut memang tidak terpengaruh dari adanya larangan ekspor CPO, karena harga telah diatur juga oleh pemerintah, khusus untuk petani mitra.

(akr)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2309 seconds (11.97#12.26)