Punya Cadangan Nikel Terbesar di Dunia, Begini Rencana Besar Jokowi

Rabu, 08 Juni 2022 - 14:29 WIB
loading...
Punya Cadangan Nikel Terbesar di Dunia, Begini Rencana Besar Jokowi
Presiden Jokowi mengungkapkan, rencana besarnya usai melarang ekspor bijih nikel sejak 1 Januari 2020. Dimana Ia mengatakan, ke depannya, bauksit juga akan segera dilarang ekspor. Foto/Dok
A A A
BATANG - Presiden Joko Widodo ( Jokowi ) mengatakan, Indonesia ditargetkan menjadi produsen utama barang-barang berbasis nikel di masa depan. Oleh karenanya, komoditas tersebut harus dijaga pasokannya untuk kebutuhan dalam negeri.

Baca Juga: Bahlil Sebut Negara Tetangga Belum Ikhlas RI Jadi Produsen Utama Baterai Mobil Listrik

Menurutnya sejak lama, pihaknya sudah ingin melarang ekspor nikel serta bahan mentah lain seperti bauksit. Tujuannya tak lain agar target tersebut tercapai.

"Sebagai negara dengan cadangan nikel terbesar di dunia, Indonesia kita harap akan menjadi produsen utama produk-produk, barang-barang berbasis nikel. Keinginan kita sejak lama kenapa kita stop nikel adalah kesitu," ungkap Jokowi dalam Seremoni Implementasi Rencana Tahap Kedua Industri Baterai Listrik Terintegrasi di KIT Batang, Rabu (8/6/2022).

Untuk bijih nikel sendiri ekspornya sudah dilarang sejak 1 Januari 2020. Jokowi mengatakan, ke depannya, bauksit juga akan segera dilarang ekspor.

"Nanti akan dilanjutkan dengan stop ekspor bahan mentah bauksit sehingga kita bisa produksi barang jadi yang berasal dari aluminium," ujar Presiden.

Baca Juga: LG Bangun Pabrik Baterai Rp142 Triliun di Batang, Jokowi: Hulu ke Hilir Semua Dikerjakan

Lanjutnya, pelarangan ekspor ini juga jadi kesempatan bagi Indonesia untuk membangun ekonomi hijau. Memang di banyak negara di dunia, investasi dan pembangunan infrastruktur ditekankan pada aspek keberlanjutan serta lebih banyak menggunakan sumber energi baru terbarukan.

Contohnya, investasi LG di Kawasan Industri Terpadu (KIT) Batang. LG membangun pabrik komponen baterai listrik dengan nilai investasi USD9,8 miliar atau setara dengan Rp 142 triliun. Investasi LG ini mendorong terciptanya industri baterai listrik terintegrasi di Indonesia.

"Saya minta seluruh jajaran Pemerintah Pusat dan daerah untuk memberikan dukungan penuh agar proyek ini segera terealisasi," ungkap Jokowi.

(akr)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2034 seconds (10.101#12.26)