Pengurangan Pasokan Gas Rusia Makin Besar, Pembeli Teratas Eropa Tercekik

Kamis, 16 Juni 2022 - 13:45 WIB
loading...
Pengurangan Pasokan Gas Rusia Makin Besar, Pembeli Teratas Eropa Tercekik
Tindakan Rusia seakan membenarkan bahwa energi gas dipakai sebagai senjata untuk melawan Eropa, usai sanksi embargo minyak disepakati sebagai respons menolak perang Rusia Ukraina. Foto/Dok
A A A
MOSKOW - Rusia memanaskan perang energi usai melanjutkan pengurangan pasokan gas melalui pipa terbesarnya ke Eropa . Hal ini mendorong Jerman untuk menuduh Kremlin mencoba menaikkan harga gas.

Tindakan Rusia seakan membenarkan bahwa energi gas dipakai sebagai senjata untuk melawan Eropa, usai sanksi embargo minyak disepakati sebagai respons menolak perang Rusia Ukraina.

Baca Juga: Rusia Gas Pol Ekspor Minyak dari Pelabuhan Timur Mengimbangi Embargo Uni Eropa

Gazprom PJSC membatasi pasokan gas melalui pipa Nord Stream ke Jerman sebesar 60%, hal itu meningkatkan dari pemotongan awal terhadap pembeli utama Eropa yang diumumkan pada hari Selasa.

Langkah itu menambah pengurangan 15% dalam aliran gas ke Italia, sebagai pelanggan terbesar kedua untuk gas Rusia. Apa yang dilakukan Moskow memberikan lebih banyak tekanan pada pasar energi Eropa yang sudah ketat dan mengirim harga gas melonjak lebih dari 25%.

Menteri Ekonomi Jerman, Robert Habeck mengatakan, Rusia berusaha untuk mengacaukan pasar dan menopang harga, tetapi keamanan pasokan tetap dijamin untuk saat ini. Pembatasan itu menyalakan kembali ketegangan dengan Moskow, yang telah mereda setelah beberapa negara Eropa menemukan cara untuk membayar gas dalam rubel, dalam memenuhi permintaan dari Presiden Vladimir Putin.

"Industri harus bersiap untuk nol gas Rusia," kata Thierry Bros, mantan analis energi dan profesor di Paris Institute of Political Studies.
"Perusahaan-perusahaan Uni Eropa yang sepakat memutarbalikkan kontrak untuk terus menerima gas, sekarang harus memahami bahwa perubahan politik dapat datang kapan saja dari Kremlin," sambungnya.

Untuk diketahui Gazprom PJSC membatasi pasokan melalui Nord Stream menjadi 67 juta meter kubik sehari sejak Kamis, kemarin. Raksasa utilitas Uniper SE, pembeli utama gas Rusia asal Jerman mengaku, telah menerima gas 25% lebih sedikit daripada yang dikontrak dari Gazprom.

Perusahaan yang berbasis di Dusseldorf itu mengatakan sejauh ini pihaknya telah mampu mengganti volume yang hilang dengan gas alam dari sumber lain. Seorang juru bicara perusahaan menerangkan, masih terlalu dini untuk mengatakan seberapa besar pengurangan akan berdampak pada keuangan mereka.

Baca Juga: Gazprom Mencoba Meyakinkan Klien Eropa Masih Bisa Membeli Gas Rusia
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2717 seconds (11.252#12.26)