KRKP Sebut Indonesia Masih Bermasalah Soal Data Pangan

Selasa, 28 Juni 2022 - 22:37 WIB
loading...
KRKP Sebut Indonesia Masih Bermasalah Soal Data Pangan
Koordinator Koalisi Rakyat untuk Kedaulatan Pangan (KRKP) Said Abdullah (dua kanan) dan Bupati Luwu Utara Indah Putri Indriyani (dua kiri) saat konferensi pers Festival Pangan Jujur di Galeri Salihara, Jakarta, Selasa (28/6/2022).
A A A
JAKARTA - Koordinator Koalisi Rakyat untuk Kedaulatan Pangan (KRKP) Said Abdullah menilai masalah data pangan masih menjadi persoalan di Indonesia. Menurutnya, data pangan belum terbuka, apalagi akurat.

“Sehingga sering kecolongan soal impor, saat panen malah ada importasi,” ungkap Said dalam konferensi pers Festival Pangan Jujur di Galeri Salihara, Jakarta, Selasa (28/6/2022).

Said Abdullah mengatakan importasi sangat mencederai petani kecil. Padahal, di sisi lain, petani gurem merupakan aset bangsa. “Tetapi belum ada sistem yang merekognisi mereka,” katanya.

(Baca juga:versifikasi Pangan Perkuat Ketahanan Pangan Nasional)

KRKP selama pandemi Covid-19 bersama sejumlah pihak melakukan napak tilas atas berbagai kejadian juga kebijakan terkait pangan baik di tingkat nasional maupun kantung-kantung pangan di sejumlah daerah.

Said mengatakan napak tilas itu dicurahkan dalam bentuk Festival Pangan Jujur yang menampilkan bagaimana pengelolaan pangan yang dilakukan dengan tidak cukup baik pada situasi pandemi.

KRKP menampilkan total 59 foto peserta pelatihan yang difasilitasi oleh PannaFoto Institute, serta arsip KRKP yang tertuang dalam timeline pangan selama pandemi di nasional, di Pulau Jawa, Kalimantan, Nusa Tenggara Timur, hingga Sulawesi.

(Baca juga:Kebutuhan Pangan Terjamin, Ini Berkat Pahlawan Pangan)

“Lewat Festival Pangan Jujur ini kita mengajak publik untuk lebih aware terhadap persoalan pangan yang kian hari kian penting, namun makin lemah dalam pengelolaannya,” ujar Said.

Said membeberkan selama pandemi masyarakat bisa menyaksikan bagaimana pangan menjadi hal penting, tidak hanya menjaga keberlangsungan kehidupan, tetapi juga negara ini. Di sisi lain kesungguhan memperkuat sektor pangan ini menjadi tanda tanya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2288 seconds (10.101#12.26)